The Sabotage : Jatah Katering

Lagi nganggur nih, jadi insap lagi ngeblog. Harusnya istirahat siang, lunch bareng temen-temen tapi berhubung saya (lagi-lagi) insap, ini hari nggak makan siang deh kan puasa nisfu. Walhasil dari sejam-an tadi cuma blogwalking sambil bolak-balik menguap lebar *sumpah cuy berat benerr ini mata, ngantuukkk*. Oiyeh, insiden kemaren keulang lagi nih. Gara-gara ini hampir mewek kemaren ane. Jadi, sebagai anak kos yang males keluar malem nyari makan sendirian, sekarang saya lebih milih katering untuk ngejamin pasokan ransum malem hari. Kebetulan temen sebelah kubikel punya usaha katering, yasudlah ngatering di mbak sebelah aja. Kateringnya ini dianter tiap hari ke pantry, ntar saya yg ngambil di pantry. Nah, disinilah insiden pertama bermula sodara-sodara. Minggu lalu kek biasa saya ke pantry, rada sorean gitu seharian kelelep sama kerjaan. Begitu buka pintu pantry ada satu mbak-temen-kantor yang lagi makan. Abis misi-misi dikit saya gerilya di pantry nyariin kotakan katering bertuliskan nama saya diatasnya.
“Duh kok nggak ada ya”*saya menggumam sambil celingak-celinguk buka tutup lemari pantry*
“nyari apaan cik?” *si mbak, sambil megang kotak katering dan ngunyah-ngunyah*
“ituh mbak, kateringku…tadi katanya ditaro sini, kok ga ada ya”
….
…..*si mbak tiba-tiba terdiam, berenti ngunyah mendadak*
dan seketika itu si mbak langsut pucet macem mo nelen sendok. Saya bingung ngeliat dia mendelik kek kesedak sambil pelan-pelan meletakkan kotak kateringnya di meja. Dan….ooh, pantesaan sodara-sodara, pantesaaann. Ternyata oh ternyata jatah katering saya yang sedang dieksekusi si mbak. Nggak ijin saya lho. Pantesan sampe hampir nelen sendok. Karena kasian ngeliat si mbak yg ngerasa bersalah banget *sampe minta maap berkali-kali* yasudlah yaa, saya pikir jg biarin lah…udah dimakan ini masa disuruh balikin. Kesian kan. Dan insiden itu lewatlah begitu saja
Yaang menjengkelkaann….kemarin!iyaa kemarin sodara-sodara. Hari dimana saya sangat lapaarrr hingga mendendam. Hari dimana makan siang saya kurang mengenyangkan ihiks. Mana pake antri ular naga panjangnya pulak. Wajar dong kalo saya setengah mampus ngarepin katering itu, lagian tadi pagi udah dapet list menunya yg mana keknya ajibb tenan. Jam tiga teng, saya beranjak ke pantry mo ngambil jatah katering saya. Dan malang oh malang…nggak ada aja gitu si kotak merah itu di pantry. Ada sih bertumpuk-tumpuk kotak disono, tapi udah pada kosong semua. Lah punya ane kan mestinya utuh dwong. Akhirnya saya pulang tangan hampa. Makan malem yg harusnya katering ajib diganti nasi padang anyep nggak karuan yang bikin nggak ridho nelennya. Trus pagi besoknya saya lapor ke mbak sebelah kubikel sebagai penanggungjawab katering di kantor. Saya bilang jatah saya ga dikirim kemarin. Si mbak kaget, dia confirm ke contact person kateringnya..eh kata si contact person udah lengkap dianter semua bahkan punya saya spesial dia yang ngebungkus. Nah lo. Nah lo. Si mbak bingung, si contact person bingung, saya ikutan bingung. Terus kemanaaaa itu kotak jatah katering keramat kemareenn?Saya nanya lagi ke mbak sebelah, kemaren ada kotak jatah saya balik ga?klo emang kateringnnya ngirim kan harusnya kotaknya blm balik kalo saya emang belum ambil. Dan si mbak katering bilang, iya nih ada kotaknya, kosong kok udah dimakan. WHAT!!?! Jadiii…ada lagi oknum yang tega nyabotase jatah katering saya?! Hiks, sungguh tega nian…dia kagak tau sini sampe berkorban makan nasi padang anyep. Kembung tau gak cuy ihikss.

Advertisements

Last Month Summary

Sangking telernya kerja rodi tiap hari, saya jadi tambah jarang ngeblog. Huks, padahal dulu ini blog dibuat dengan semangat terbakar-membara dan dengan niat kuat untuk update minimal 1hari 1x. Dulu mah okeh, masih nganggur. Lah sekarang, pulang kerja yang dicari bantal. PC?dooh, mencet tombol power aja udah ngga kuat *halah..hiperbola*.

So, whats happened with me when i am out?buanyak. Di kantor, humm parah. Ngebersihin dosa-dosa mantan atasan yang terus bermunculan dengan frekuensi yang cenderung increase daripada decrease. Dan dengan sukses ngebuat tim yang tersisa menitikkan air mata darah sambil siap-siap megang alat pacu jantung. Just in case jantung kita pada berenti dadakan gara-gara kaget. Bayangin ajah lah, satu dosa belum diberesin..muncul lagi kesalahan-masa-lalu dia yang lain. Seems like no end. Kalo dipikir2 banyak amat kesalahannya. Padahal dulu dwong kalo kita yang salah dan moodnya lagi nggak jelas, wuih pasti murka dia. Lah sekarang, kesalahannya ngalah-ngalahin kesalahan yang pernah saya buat dulu. Sampe orang-orang di area juga kelimpungan.
Yang buwat suebal..sesuebal-sebalnya adalah saya jadi ikut kena getah. Padahal saya di kantor juga baru 2 bulanan ini masuk. Dan kapasitas saya yang cuma assistant kan membuat saya harus mengikuti order dari si eksekutif. Nah giliran eksekutif ngilang, dosa muncul, saya jadi dikejar-kejar. Beberapa yang ngerti masalahnya sih bisa maklum sama sikon yang ada. Tapi yang ngga?nyolot lah mereka ke saya. Dan saya bales nyolot juga ngejelasin duduk perkara sebenarnya. Rata-rata sih pada ber-“ooh..gitu ya mbak” secara serentak. Healah…please dah, ngga perlu dosa tambahan dari mantan atasan juga nih load kerjanya sudah dalam dosis yang cukup untuk ngebuat gendeng.

Gimanapun juga, semoga yang meninggalkan diberi jalan kembali ke yang benar…dan semoga yang ditinggalkan masih punya cukup pasokan air mata darah..

Avoid this..just avoid this T_T

1. Buat kesalahan tapi ngga ada yang boleh complain.
2. Kalo salah berarti orang lain yang salah
3. Cari kesalahan orang lain..harus nemu, dan sejadi-jadinya murka. Keknya gara2 kesalahan “fatal” macam salah tu perusahaanmu yang segede raja gaban bakal bangkrut.
4. Dont go anywhere dulu…pastikan dulu semuanya kacau balau
6. Handover semua kekacauan ke bawahan, hindari handover ke orang yang lebih berwenang. Ini resep utama supaya “bom waktu” bisa meledak dgn sukses
7. Dan…tinggalkanlah segera , kantor yang penuh temen kerja lagi nangis darah gara-gara ngeberesin dosa-dosa kekacauan yang udah kamu rencanakan dgn matang. Because with a great plan, come great result.

And for whoever you are…Mbok yaa, kalo pergi meninggalkan sesuatu jangan meninggalkan bekas luka ya. Keknya situ ndak takut karma gitu?

Bewgo..bewgo..go

Eh, saya udah pernah cerita belum ya tentang kerjaan baru ini?iyah sejak sekitar semingguan lalu saya pindah kantor. Biasa, nyari goban yang lebih gede hehe. And with great goban, comes great responsibility. Di tempat baru ada semacam standar untuk setiap pekerjaan. Ini saya suka bgt. Tapi striving to reach it, saya ngga ngebayangin bakalan ribet. Terutama dengan spesialisasi yang saya punya di bidang ketidak-telitian. Rasanya sebel bgt kerjaan jadi lambat selesainya cuma gara-gara saya ngga teliti. At first time, it’s not a big deal. Secara load kerja masi dikit. Begitu mulai menggila workloadnya, tadaaa….jungkir-balik-lompat-kuda saya dibuat. Sudah bawaan orok, klo lagi banyak kerjaan yang butuh ketelitian tinggi saya suka *ehm, dan sering* jadi bodoh dalam artian kebangetan. Instruksi simple bgt aja saya butuh sekian second buat memproses di otak sblm menyimpulkan tuh instruksi maksudnya apa. My new boss already depressed seeing me like that. Dan saya lebih kecewa lagi pada si bewgo inside me. Benci bgt, sampe bete malah. I’ve to do something to dealing with this bewgo-stuff. Entah apa, tapi pasti ada yg bisa memperbaiki keadaan. Mungkin mulai menata lagi job yang ada kali ya. Nyusun daftar prioritas segala macem jg mungkin berguna. Yeah masih ada buanyak jalan menuju Monas *alah..*. Semoga saya nemu tuh jalan ya..

Kemana kah arahnya?

Alkisah, kantor baru saya terletak beberapa abad dari rumah. Ini membuat saya harus lebih ikhlas bangun pagi dan mandi seadanya untuk kemudian ngebut-ngebutan lawan tukang ojek yang sering melintas. Untuk sampai ke kantor ada beberapa jalan yang bisa ditempuh. Inih saya tau dari info beberapa kenalan. Secara default, saya taunya cuma ada satu rute utama dari rumah ke kantor dimana rute utama itu ngelewatin komplek Balikpapan Baru. Dan tadi pagi waktu lagi ngobrol bareng temen kantor di parkiran *yg baru kenalan saat itu juga* saya iseng bertanya
Saya : “Biasa berangkat ke kantor lewat mana mas?”
Si mas : “Banyak, macem-macem. Tapi seringnya lewat Kampung Timur”
Saya: “Kampung Timur?”
Si mas : “Iyah. Ngga tau kampung Timur?”
Saya : “Engga”
Si mas : “Oh bukan orang asli sini ya?”
Saya : “asli sini kok mas”
Si mas : “Oh, pasti lama ngga tinggal disini ya?”
Saya : “Ngga juga. Cuma pas kul aja kemaren eksodus”
Si mas : “Jadi SD-SMA di sini hidupnya?”
Saya : “Ho-oh”

Dan si mas mengeluarkan ekspresi serupa orang baru liat ayam menari ular.Antara dia ngga percaya sama mau ketawa gitu kali ya, entahlah. Membuat saya merasa bersalah menjadi seorang yang buta arah dan ngga kenal peta, jadi saya segera pamit meninggalkan parkiran. Berasa jadi napi sih. Lagian, bukan…bukannya saya bewgo *cuma blo’on aja kadang-kadang kok*. Tapi saya emang terlahir tidak sempurna. Coba tanyakanlah pada saya dimana itu utara dan dimana itu barat, niscaya saya akan melotot sambil menegaskan saya tidak terlahir dengan kompas nempel di jidat. Jangankan utara-barat, kanan-kiri aja saya suka bingung. Ini, akan 10x lipat lebih parah kalo saya lagi panik. Jadi inget waktu lagi sidang dulu setelah sesi presentasi dan masuk sesi tanya-tanya, ada dosen yang killer bgt napsu bgt membantai saya. Saya sih uda siap jiwa raga dibantai pas sidang, tapi aura dosen itu yg buat saya jadi keringetan. Berasa merinding kek lagi ikut uji-nyali gitu. Dan kacaunya, dia ribet bgt pengen liat keseluruhan desain interface. Jadilah dia menyuruh saya buat scroll down/up dan geser slider ke kanan dan kekiri. Scroll down/up bwt saya ngga masalah. Giliran beliau-yg-killer ini nyuruh saya geser kursor ke kanan, saya sukses geser ke kiri. Ini terjadi beberapa kali sampe beliaunya sendiri keknya agak capek *ato kasian* ngeliat saya yg susah nangkep instruksi. Ngga salah jg sih diriku ini *membela diri ey*. Secara dia kan duduk hadap-hadapan sama saya dan PC saya, otomatis kanannya dia jadi kirinya saya kan. Dan kirinya saya jadi kanannya dia kan?bener ngga sih?ah sudahlah, toh saya uda lewat sidang hehew.
Eniwe, saya uda usaha lo nyari dokter koordinasi arah terdekat, tapi karena dokternya belum lulus-lulus juga *dan ga jelas ada kuliah dokter jurusan itu ato ga*…akhirnya saya nyerah. Mungkin inilah nasib saya, tidak mampu mengidentifikasi arah dengan baik dan benar, bahkan sisi kanan-kiri pun saya tidak mampu *sampe sini paling pas klo pake lagu mellow telenovela jaman SD dulu*. Tapi saya bukan jenis yg mudah berputus asa. Saya tetap belajar mengasah ketajaman indra arah *emang ada?* saya. Walaupun beberapa kali makan korban yang kesasar gara-gara advice dahsyat saya yg super ngaco, saya tetap ngga mau nyerah menetapkan mana yang kanan dan mana yang kiri. Mungkin satu hari nanti klo ke Surabaya dan ditanya mana ngalor, mana ngidul, saya bisa menjawab dengan tepat. Toh sepandai-pandainya tupai melompat akhirnya beli kompas juga..Masa kalah sama tupai, beli kompas sendiri napa. Nyusah-nyusahin pasien buta arah aja..

Not eficient & not effective..sounds like my ofc

Have you ever work in hell?nope, wrong question. Have you ever work in a place where you cant find ANYONE that seems qualified in their job. Have you ever feel very not satisfied with your work environment?well…for those question i have exactly one answer. I do. Ngga uenak banget. Banyak hal yang ngga sesuai dan menyimpang dari etos kerja dan “kebenaran lazim” yang terjadi disini. Blah, bikin mumet aja. Padahal kerjaanku sendiri ngga berat sama sekali. Terlalu ringan malah kadang. Tapi karena environment dan tools dan person yang ngga qualified itulah, jalan yang harusnya bisa sekali tempuh malah jadi muter-muter kek benang kusut. Ngga efektif. Ngga efisien. Pemborosan dimana-mana, boros kertas apalagi *hooi global warming hooy!*. Jadi katakanlah ada event gede yang bakalan diadain, kita pesen 3000 undangan ke percetakan, kita sebar itu undangan, dan kita tunggu tamu di hari H. Dan ternyata dong, yang datang ngga ada 300!. Terus..terus..yang 2700 lembar invitation ituh?iyah…benar…terbuang percuma. Malah kemaren masih keliatan satu tumpukan gt di salah satu meja. Okeh, menurut saya ini ngga apa, ASAL ada respon supaya kesalahan sama ngga terulang.Harusnya kan ditelaah, observasi napa yang datang seuprit banget gitu. Padahal uda pake ngedatengin artis segala gt kan. Nah dari observasi itu kan, management bisa buat event yang lebih baik dan lebih masuk akal lagi kedepannya. But, guess what?everybody seems standing still. Kejadian kek gini masih aja berulang di event yang baru-baru ini diadain dong. Walaupun sebenernya bukan departemen saya yang ngurusin ginian, ngeliat pola kerja dan work ethic yang kurang baik somehow get me frustrated.

you moron!

Saat kita saya marah, selalu ada energi “lebih” yang siap tumpah-ruah didalam diri saya. Entah nggrundel sendiri, melempar barang, sampe tangan rasanya guateeell banget pengen ngebacok tuh orang. Energi “lebih”itu sifatnya secara default destrukti *at least buat saya*. Disinilah gunanya otak pada manusia. Otak ngga nangkring sembarangan di tengkorak kepala kita. Pelampiasan energi lebih itu difilter disono. Setidaknya gunakanlah pemberian Tuhan dengan baik. Jangan ga dipake dwong!

Nih moron, kadang ngga bisa make pemberian itu dengan baik. Sembarangan ngasi job order ke orang padahal, secara dia ga buta, dia tau pasti apa jabatan/posisi orang itu. Yang totally has nothing to do with the job he gave. Walopun nih orang ngerti dan bisa ngerjain tuh job order at least si moron kan punya moncong mirip mulut yang bisa bersuara, ngomong napa ke supervisornya nih orang. Nah, si orang ini juga lemot dan ngga tegas. Bisa aja dia ngabur dari jam lembur sinting-ga jelas-ga manusiawi model gitu. Tapi dianya juga ngga mikir gimana cara lepas dari moron-moron model gituh. Terlalu takut kalo dicap jelek lah, ngga qualified lah, ngga profesional lah. Peduli amat seh sama omongan orang. Lagian yang ngga prof itu ya si moron. Nyiksa orang pake acara lembur ga aturan gitu, masih musim ya jaman romusha. Udah gitu, dengan sintingnya dia ngabur buat belanja-belanji sementara orang penerima job order hampir berdarah matanya mantengin komputer yang not responding.Blah..ini yang gublug sapa yah.

Si orang penerima job order menyesal..kenapa dia ngga bales ngomel dan marah waktu moron ngomel sampe muntah darah via telpon. Kenapa dia ngga ngejelasin panjang lebar ke moron gendeng itu ya. Kenapa dia ngga bales teriak waktu si moron teriak, dan bales memaki waktu si moron mulai memaki.

Kualitas reaksi Anda terhadap yang membuat Anda marah, adalah penentu kelas Anda. (www.sahabatmuslim.com)

Dalam hati, dia tahu dia pengecut. Ngga berani ngomong langsung *kecuali kepepet*, ngedumel aja dibelakang bisanya. But at least its better than straightly revenge. Setidaknya ngga salah omong, ngga nambah keruh situasi. Pembenaran atas sifat pengecut? mungkin. Tapi at least *again*, dia ngga salah omong dan punya ruang lebih luas buat ngatur strategi ngadepin moron model gini. Hhh..hari gini anger management itu penting banget yah?