Nothing

I think nothing. I do nothing. I stayed in flawless quiteness. My mind soaring up high above wildly. But i think nothing. And still do nothing. There’s a plenty of ideas and thought flies in my head. They buzzing like they are such a predator ready to eat every happy memory in me. Drained me until I realized, I’ve got everything until you let that buzz letting you down.
I think nothing……..
I do nothing……………
But still, i (tried to) kept everything inside……

Advertisements

Kenapa Jarang Ngeblog?

Kemarau. Mungkin kalo aliran posting saya diibaratkan hujan, blog saya lagi kemarau panjang. Terakhir posting sekitar sebulan lalu. Lumayan kering kerontang kalo diliat-liat inih blog, parah dah *Nah lo, salah siapa dong?*

Terus kenapa dong jarang ngeblog?Seperti kata orang, selalu ada seribu satu alesan buat ngeles dan susah banget nemuin satuu aja alesan untuk kembali ke jalan yang benar. Terlalu banyak mah alesan kenapa saya nggak mulai ngeblog lagi. Padahal ide untuk ditulis itu beterbangan liar di kepala. Tapi menangkap satuu aja dari banyak ide itu untuk kemudian dieksekusi diatas kertas *err..di wordpress tepatnya* rasanya syusaaah bener. Malas?iya mungkin aja. Soalnya ide itu kerap bersliweran di saat ga tepat. Waktu lagi nyetir, waktu lagi cuci piring, waktu lagi kondangan daan sebagainya sebagainya. Dulu, gampang banget rasanya menceritakan kembali ulang sesuatu hal dalam urutan yang bagus. Sekarang?beh, entah nyawa saya yang kadang belum jangkep atau gimana…tapi kalau dipaksakan menulis kembali ide yang barusan sliweran itu pastinya jadinya malah nggak jelas urutannya. Dan ujung-ujungnya menumpuklah si draft posting yang nggak selesai bin terbengkalai. Dan saya nggak bisa asal menulis di blog cuma demi agar keliatan eksis. Tiap orang pasti berbeda, tapi buat saya menulis itu seperti menumpahkan kekusutan dikepala untuk diurai rapi. Makanya begitu saya dapet moment menulis yang pas banget, setelahnya pasti berasa legaa :D.

Alesan berikutnya adalah masalah topik. Nggak tau ya, kok sekarang otak ini berasa cupet gitu. Rasanya otak saya yang ngurusin bagian hepi-hepi-gila-kreatif lagi cuti liburan kemanaa gitu. Apesnya bagian otak itu sepertinya keterusan cuti, nggak balik-balik lagi. Some people said, your life will changed when you’d been through so many dark phase. And when your life changed…you’ll gonna changed. I personally, ngerasa semua dark phase yang pernah kejadian di hidup saya bener-bener meant to be happened on me. Jalan saya emang dibuat gitu. Tau nggak feeling yang seperti itu?seperti waktu kamu nggak tahan dan akhirnya menangis karena sedih…kamu sedih sekali saat itu, tapi dalam hati kamu tau ini yang akan ngebentuk dirimu jadi lebih kuat. Jadi lebih baik. Since i lost my dearest daddy, i often felt i lost myself nowhere. Rasanya seperti kehilangan arah sesaat. Gelap. Dan sendirian. Kalau diingat lagi, rasanya sejak itu perubahan hidup dimulai. Nggak signifikan, tapi pelan-pelan saya berubah. Seperti proses pembuatan tembikar, tanah lempungnya harus dibanting-banting dulu, dipenyok-penyokin demi ngedapet bentuk yang perfect. Kalaupun udah lumayan bentuknya masih harus dibakar lagi. Proses hidup saya, rasanya kurang lebih seperti itu. Apa?saya lempung?hahaha masa ada siih ciin lempung ngeblog gini ;D

Alesan lain saya enggan ngeblog adalah saya (entah kenapa) nggak bisa lagi menulis bebas seperti dulu. Terlalu banyak pertimbangan rasanya. Nggak mau menyakiti si ini, nggak mau mendiskreditkan si itu. Kalo dulu mah, mau nulis ya nulis aja. Nggak pernah kepikiran macem-macem karena memang nggak nyampe situ mikirnya hahaha. Masih muda belia nan polos sih. Eh tapi saya tetep rajin nulis lo. Cuma nggak dipublish aja.Ya karena alesan terakhir itu.
Daan, sebagai orang yang selalu (berusaha) berpikir positif saya mau aktif ngeblog lagi ah. Pokoknya kalo bisa tiap hari satu posting dah minimal. Nyahahaha, niatnya mulia gini ey. Mari kita liat realisasinya ntar. Ayoo rajin ngeblog! 😀

Wondering why some people seems enjoying…

Wondering why some people seems enjoying in hurting others?Keknya situ hepi benerr ngeliat orang lain menderita ya. Cobaaa deh, kapan-kapan itu mulut disekolahin dulu supaya nggak ngeganggu mahkluk hidup lainnya. *ikutan emosi jiwa*

Indonesia saya

Waks..BBM mo naik lagi. Sepertinya ada semacam komunitas tingkat atas yang bertugas khusus untuk mempersulit rakyat kecil di Indonesia. Kenapa? karena itu sumber power mereka. Kek batere hape yang butuh dicharge, mereka butuh BANGET ngeliat rakyat menderita. Sekalian jadi upaya pengurangan penduduk gitu kali ya, lha jadi tambah banyak gituh kasus harakiri di tivi. Dan trennya sekarang bunuh diri ngajak-ngajak. Ngajak anak, ngajak istri, ngajak suami, ngajak pacar *hihi klo ini mah basi*. Kenapa sih Indonesia? Kenapa sih kita? kondisi emang super rumit dan super sulit. Tapi bukan berarti kita harus super menyerah kan. Kalo semua nyerah, kapan bangkitnya. Padahal sekarang 100 tahun kebangkitan Indonesia, kok pada malah tengkurep semua? Semua harus tough, harus bersatu, yakin ada jalan keluar yang lebih baik di depan. Rakyat yang bersatu adalah kekuatan tak terkalahkan. Dan pihak yang berkuasa dan hobby menyalah-gunakan kekuasaan untuk perut sendiri harusnya mulai sadar. Lambat laun, keluarga mereka juga bakal kena imbas. Karena mereka menggerogoti rumah mereka sendiri, Indonesia. Saya tuh gemes ya liat berita yg katanya sekian persen rakyat mendukung kenaikan BBM jadi kenaikan itu tetep dilaksanain karena ada yng ngedukung. WHAT?!! Jangan tutup mata dwong harusnya. Liyat tuh gelombang demo dimana-mana, bunuh diri meraja lela, ibu-ibu pulang dari pasar pada stress semua gara-gara harga yang gila-gilaan. Apa perlu diswitch, yang berkuasa dan menyalah-gunakan kekuasaan jadi rakyat yang hidupnya super menderita gitu?sebulan aja. Liat, kuat apa ngga tuh orang. Indonesia ini kaya, rakyatnya banyak *ini asset loh*, natural resources melimpah, pemandangannya indah *another asset*…sayangnya koruptor juga melimpah.

Kapan ya Indonesia bangkit beneran?