review jaman sekolah

Sekilas aja, dulu jaman SD saya termasuk jenis anak yang nyebelin. Entah kenapa, saya semasa SD lumayan pinter sampe beberapa guru sempat menganak-emaskan saya. Dan saya *yang masih kecil* mulai keenakan dan belagu. Lagian, watak saya yang kata ibu keras dan mau menang sendiri dengan sukses memperparah keadaan. Di SD dulu saya adalah bos kecil. Note, yang nyebelin hehe. Pokoknya semacam punya pengikut, dan punya musuh juga tentunya. Jagoan gitu ceritanya. Dicegat “enemy of the state” sepulang sekolah terus adu kelahi *pake adu tendang+jotos lho hehe* uda jadi makanan wajib sehari-hari. Nah, kemudian saya masuk SMP. Karena nilai saya lumayan saya bisa masuk ke SMP favorit di kota saya. Dan ternyata tuh smp punya sistem klasifikasi kelas. Jadi muridnya pada dikotak-kotakin berdasarkan otaknya. Jadi yang pinter-pinter masuk kelas unggulan 1, yang dibawahnya masuk kelas unggulan 2, begitu seterusnya. Jadi kelas unggulan terakhir *waktu itu nyampe unggulan 9* dihuni anak yang nilai NEM SD nya termasuk rendah. Kejam emang. Saya sendiri ditempatkan di unggulan 1. Ortu saya mungkin bangga anaknya di sekolah favorit kelas unggulan 1 pula. Tapi sayanya miris. Di kelas itu ada satu cewek yang kebetulan teman sebangku saya. Dan entah kenapa dia bengis sekali sama saya. Kalo saya inget lagi, kemungkinan besar dia sebel soalnya guru Inggris kita memang lumayan care sama saya. Dan lagian awal masuk SMP sifat nyebelin-bawaan dari-SD masih kental di saya. Giliran saya mulai nyadar kalo saya masih ngga ada apa-apanya sama temen saya yang lebih smart dan mulai beradaptasi, temen cewek saya *lets called her CutFit, don’t ask me why” memulai program kejamnya. Dia ngegencet saya. Jaman smp gitu kan, udah ada lo gencet-gencetan. Saya ngga ngerti, kali saya emang nyebelin banget ya dulu, tapi kenapa mereka sampe segitunya. Sekali aja saya dikasitau toh udah cukup. Tapi saya terus-terusan jadi bahan bulan-bulanan. Saya sering ditembokin pas istirahat. Ditembokin juga pas mo pulang. Sering banget dikucilin, jadi CutFit&the gank ngajak ato ngelarang temen saya yang lain ngedeketin saya. Saya juga sering disalah-salahin untuk sesuatu yang saya sendiri ngga ngerti kenapa saya yang disalahin. Kursi saya pernah dong dikasi kapur *jaman dulu belom pake whiteboard ya* tanpa setahu saya, walhasil rok biru smp saya jadi coreng moreng putih di bagian belakangnya. Next time, bawah meja saya yang dikapurin…jadi lutut saya yang putih sekarang. Ngga puas disitu, kadang pas saya ditembokin Cutfit ini ngedumel sambil nunjuk2 kepala saya! Kalo inget hal itu, saya sendiri heran kenapa ngga saya tonjok balik ya anak itu. Kenapa dulu saya lemah banget ya, dikerjain model gitu cuma nangis aja. Entah kenapa, tapi mungkin karena saya aslinya penakut dulu. COba sekarang kek gitu, saya tembokin ganti deh..sekalian dibeton kalo perlu hehe. Anw, masa-masa gelap ini membuat jaman SMP saya terlewat begitu saja tanpa kesan. Membentuk saya jadi ngga pede, kuper semasa SMA dan kesulitan untuk berteman. Sebagai pelarian saya jadi gila belajar. Mulai mengarah ke nerd. Waktu istirahat lebih suka saya habiskan ngerjain PR. Gila ya!padahal jaman kuliah saya ngerjain PR sepuluh menit sebelum dikumpulin. Kontras banget.

Jaman SMA, teman-teman saya lebih tulus. Beberapa jadi sahabat saya. Disini saya mulai berubah pelan-pelan. Lebih riang. Dan mulai ngga terlalu kuper. Walaupun masih agak nerd dan kadang aneh. Ngga ada lagi gencet-gencetan. Malah jaman SMA saya termasuk golden time of my life. Lots of good and bad memories happen which somehow ngebentuk karakter saya jadi lebih baik. Saya ngga nyesel ditembokin jaman SMP dulu. Mungkin emang harus gitu jalannya. Cutfit&The Gank, wherever you are..I already forgive you. Semoga kalian udah tobat ya hehe.

Arti Angka IP Kuliah

Saya inget, dulu jaman semester satu saya belum terlalu berhasil. IP saya masih dibawah angka 3 yang bergengsi itu. Sempet down juga, soalnya temen-temen saya di kampus lain dengan suksesnya dapet IP tiga koma sekian di semester awal mereka. Sambil menghibur diri bahwa kampus saya standarnya emang lebih tinggi jadi dapet angka segitu emang lebih susah *hehew kesian deh*, saya terus belajar. Sampe ada semacam obsesi gitu. Ngeri ya, saya sendiri kadang juga heran saya bisa segitunya. Walopun ngga sampe jadi monster-pemburu-nilai yang haus darah gitu, tapi saya lumayan kuat nge-push diri sendiri buat ngeluarin the best in me di semester kedua saya. Dua minggu sebelum UTS ato UAS saya pasti uda prepare, nyicil belajar dikit-dikit, nyari tau tentang materi yang masih belum ngerti. Dan pas h-1 ujian saya pasti begadang selama yang saya pikir saya perlu. Pokoknya niat banget, fully prepared lah. Temen-temen kos bilang saya gigih banget belajar, ngotot dapet nilai bagus, bahkan kakak saya bilang hidup kok cuma buat kuliah *secara saya jomblo waktu itu*. Tapi saya bodo amat sama komen kek gitu. Saya malah ngga berasa belajar, tapi seperti berlomba. Entah sama siapa. Pokoknya obsesi ini ngebuat saya tambah gila-gilaan lagi belajar. Saya bisa stress banget klo ngga ngerti tentang suatu materi kuliah. Mungkin ini yang namanya kekuatan obsesi ya. Saya terobsesi banget buat dapet IP 3. Saya harus mastiin semua nilai saya “aman”. Meminimalkan kerikil yang ada di jalan menuju “3” itu. Sampe kemudian pas UAS, ada ujian yang nilai saya agak jeblok. Waktu itu kalo ngga salah sehari saya ujian 3, dan saya nganggep saya udah cukup belajar di mata kuliah itu. Which is totally wrong. Saya ngeremehin mata kuliah itu. Akhirnya waktu bagi IP *saya lagi liburan di Balikpapan meanwhile kampus saya di Surabaya*, temen saya yang ngambilin KHS saya nelpon dan bilang selamat, IP saya naik jadi 2,8!! Shock saya, setelah kerja super ngotot 6 bulan saya bahkan ngga bisa ngedapetin angka 3 yang super itu!Saking shock dan kecewanya malemnya saya langsung demam tinggi. Badan saya ternyata juga ngga terima. Sampe segitunya ya hehew

Akhirnya next term, saya lebih kalem. Lebih cuek tepatnya. Saya pikir cukuplah kemarin saya ngotot belajar sampe urat kerasa hampir putus gitu. Sekarang saya mo coba agak santai. Dan saya beneran lebih santai. Ngga ada lagi nyicil belajar. Tapi saya beneran merhatiin dosen dan langsung tanya saat itu juga klo ada yang ngga ngerti. Saya juga berusaha lebih sabar kalo belajar biar ngga gampang stress. Dan ini membantu lho, yah walopun tetep stress juga tapi ngga seintens dulu. Saya juga lebih rajin dan ngga malu buat kenalan sama anak satu kelas. Selain nyari contekan tugas lebih gampang, ini ngebuka link saya untuk nyari kelompok belajar. Kadang saya malah bisa titip absen sama mereka, sekalian pinjem fotokopi catatan kul. Hehe tuh kan, ini bukti saya beneran santai, soalnya saya mulai berani bolos. Dan mungkin usaha saya ini berhasil, IP saya semester itu termasuk perolehan IP paling tinggi dalam sejarah saya kuliah. Bahkan ngelebihi ekspetasi saya yang sampe ngiler kepengen IP 3 sampe hampir nyentuh 4. Dan rasanya beneran ajaib emang ya. Sesuatu yang dulu kita pengeeenn banget naujubilah, dan sangking desperate-nya, kerasa kek mimpi aja kalo bisa ngedapetin hal itu….eh, begitu udah di tangan rasanya gimana gitu ya. Agak terharu gitu, kerja keras kita emang ngga pernah sia-sia ya.