Review Insomnia

Rasanya kalo dipikir-pikir banyak juga yang kejadian selama setahun belakang ya. Telat sih kalo mo direkap sekarang secara taun baru udah lewat berapa bulan lalu dan resolusi juga udah expired sekali kalo baru dibuat sekarang. Ini cuma dorongan tiba-tiba untuk review sekilas. Iya review, itu nama yg lebih tepat. Its amazing to looking back for a while and found how you can make it through this far. Facing all of miserables and keep standing on my own with dignity (this related to some cases ya). Beruntung sekali dikelilingi keluarga dan teman yang siap back up kapanpun butuh. Oia, kalo kamu sembari baca ini mikir, si dessy kesambet ato gimana kenapa aneh gini postingannya…hehe no worry fella, i ask that same question too. Let’s just say, wangsit gara-gara insomnia. Kembali ke ide awal, sebenernya dalam hidup bahagia itu tergantung cara pandang kita. Hidup saya, kalo diliatnya miris bisa jadi keliatan sedih dan burem. Tapi kalo diliat penuh semangat dan optimisme…ya tentu cemerlang gemilang hehe. Akhir-akhir ini ada beberapa saat saya ngerasa hidup itu burem banget. Madesu sekali. Cuma karena satu-dua hal kecil bin sepele yang seakan-akan air buat api semangat saya. Semua harapan dan cita-cita itu ya seperti lenyap. Sepertinya hidup nggak akan kemana-mana. Cuma berjalan ditempat aja. Nggak akan ada kesempatan, nggak akan bisa ngedapetin kesempatan. Dan..disini untungnya saya udah tamat baca Harry Potter hahaaha. Ada tuh kan mantra pelindung buat ngelawan Death Eater, klo punya ibunya harry rusa betina tuh..apa ya namanya. Yah pokoknya itulah maksudnya. Si Harry kan ngebuat mantra itu dengan ngebayangin yg indah-indah, memori yang buat dia senang. Naah, cara itu juga yang saya pake kalo udah mulai kehasut syaiton untuk tenggelam di pola pikir negatif. Tapi agak susah juga sih. Terutama kalau teringat mendiang Bapak. Rasa kehilangan yang entah mungkin karena terlalu dalam, jadinya malah setiap sedih jadi mati rasa. Sedih yang sedih sekali..sampai nggak terasa sedih lagi. Dulu waktu Bapak dimakamkan, tangis saya nggak parah. Hanya setitik dua titik. Karena rasanya memang nggak bisa lagi menangis. Percuma ditangisi, Bapak nggak kembali. Dan saya nggak mikirin hari itu, hari dimana Bapak pergi damai. Saya malah ruwet sendiri mikir gimana kedepannya nanti tanpa Bapak. Apa yang harus dilakukan, bayangan kondisi setelah beliau nggak ada. Karena yang paling berat dari perpisahan bukanlah perpisahan itu sendiri, tapi hari-hari setelah saling berpisah. Ibu juga begitu. Beliau malah cuma menangis sejadi-jadinya waktu di RS. Mulai saat itu sampai sekarang, saya hampir nggak pernah liat beliau menangisi kepergian Bapak. Sama seperti saya, beliau bilang kehilangan itu terlalu dalam sampai nggak terasa hilang..cuma rasanya aneh aja gitu hidup. Sampai beberapa bulan setelah kepergian Bapak, rasanya nggak bisa tertawa lepas. Ada yang tertahan dalam hati. Setidaknya gitulah rasanya. Saya nggak masalah sama perasaan ini. Lebih cemas sama Ibu yang keliatannya nggak apa-apa. Selalu gitu sih, menguat-nguatkan diri sendiri. Padahal nggak apa kan kalo sekali-kali lemah. Toh anaknya udah pada gede, bisa menguatkan klo ibu butuh. Tapi ya kali emang bawaannya ibu emang gitu karakternya. Saya sendiri malah nggak tau harus gimana ngadepin karakter kek gini. Tapi semoga kami bisa selalu memandang hidup dari sisi cerah.

Advertisements

Kangen

Kangen nge-blog…banyak yg mo ditumpahkan disini *emang air gitu*. tapi kenapa ya tiap uda buka wordpress kok malah ngeblank. Udah ada beberapa yg mo diposting tapi pasti males klo uda nyampe ke pagenya wp. Hehe ditunggu sajalah, keknya bakalan ada rapelan posting yang back-dated nih hekekkeke. Hidup nge-blog!!

Notes for myself

There will be one day in your life..when you think you should stop for a while and recall everything that you’ve done.
You think you might’ve taking the wrong turn, making stupid mistakes, decide something wrong. But then you realize that even everything seems so wrong…you know it will lead you to the right path.
Every sad-dissapointed-stuff, just left it behind. Let it be just a pixel in your large picture of your past.
Open your eyes..wider your mind…clear your view…and take one new brave step

Kemana kah arahnya?

Alkisah, kantor baru saya terletak beberapa abad dari rumah. Ini membuat saya harus lebih ikhlas bangun pagi dan mandi seadanya untuk kemudian ngebut-ngebutan lawan tukang ojek yang sering melintas. Untuk sampai ke kantor ada beberapa jalan yang bisa ditempuh. Inih saya tau dari info beberapa kenalan. Secara default, saya taunya cuma ada satu rute utama dari rumah ke kantor dimana rute utama itu ngelewatin komplek Balikpapan Baru. Dan tadi pagi waktu lagi ngobrol bareng temen kantor di parkiran *yg baru kenalan saat itu juga* saya iseng bertanya
Saya : “Biasa berangkat ke kantor lewat mana mas?”
Si mas : “Banyak, macem-macem. Tapi seringnya lewat Kampung Timur”
Saya: “Kampung Timur?”
Si mas : “Iyah. Ngga tau kampung Timur?”
Saya : “Engga”
Si mas : “Oh bukan orang asli sini ya?”
Saya : “asli sini kok mas”
Si mas : “Oh, pasti lama ngga tinggal disini ya?”
Saya : “Ngga juga. Cuma pas kul aja kemaren eksodus”
Si mas : “Jadi SD-SMA di sini hidupnya?”
Saya : “Ho-oh”

Dan si mas mengeluarkan ekspresi serupa orang baru liat ayam menari ular.Antara dia ngga percaya sama mau ketawa gitu kali ya, entahlah. Membuat saya merasa bersalah menjadi seorang yang buta arah dan ngga kenal peta, jadi saya segera pamit meninggalkan parkiran. Berasa jadi napi sih. Lagian, bukan…bukannya saya bewgo *cuma blo’on aja kadang-kadang kok*. Tapi saya emang terlahir tidak sempurna. Coba tanyakanlah pada saya dimana itu utara dan dimana itu barat, niscaya saya akan melotot sambil menegaskan saya tidak terlahir dengan kompas nempel di jidat. Jangankan utara-barat, kanan-kiri aja saya suka bingung. Ini, akan 10x lipat lebih parah kalo saya lagi panik. Jadi inget waktu lagi sidang dulu setelah sesi presentasi dan masuk sesi tanya-tanya, ada dosen yang killer bgt napsu bgt membantai saya. Saya sih uda siap jiwa raga dibantai pas sidang, tapi aura dosen itu yg buat saya jadi keringetan. Berasa merinding kek lagi ikut uji-nyali gitu. Dan kacaunya, dia ribet bgt pengen liat keseluruhan desain interface. Jadilah dia menyuruh saya buat scroll down/up dan geser slider ke kanan dan kekiri. Scroll down/up bwt saya ngga masalah. Giliran beliau-yg-killer ini nyuruh saya geser kursor ke kanan, saya sukses geser ke kiri. Ini terjadi beberapa kali sampe beliaunya sendiri keknya agak capek *ato kasian* ngeliat saya yg susah nangkep instruksi. Ngga salah jg sih diriku ini *membela diri ey*. Secara dia kan duduk hadap-hadapan sama saya dan PC saya, otomatis kanannya dia jadi kirinya saya kan. Dan kirinya saya jadi kanannya dia kan?bener ngga sih?ah sudahlah, toh saya uda lewat sidang hehew.
Eniwe, saya uda usaha lo nyari dokter koordinasi arah terdekat, tapi karena dokternya belum lulus-lulus juga *dan ga jelas ada kuliah dokter jurusan itu ato ga*…akhirnya saya nyerah. Mungkin inilah nasib saya, tidak mampu mengidentifikasi arah dengan baik dan benar, bahkan sisi kanan-kiri pun saya tidak mampu *sampe sini paling pas klo pake lagu mellow telenovela jaman SD dulu*. Tapi saya bukan jenis yg mudah berputus asa. Saya tetap belajar mengasah ketajaman indra arah *emang ada?* saya. Walaupun beberapa kali makan korban yang kesasar gara-gara advice dahsyat saya yg super ngaco, saya tetap ngga mau nyerah menetapkan mana yang kanan dan mana yang kiri. Mungkin satu hari nanti klo ke Surabaya dan ditanya mana ngalor, mana ngidul, saya bisa menjawab dengan tepat. Toh sepandai-pandainya tupai melompat akhirnya beli kompas juga..Masa kalah sama tupai, beli kompas sendiri napa. Nyusah-nyusahin pasien buta arah aja..

Life without a dream

Rasanya selalu ada yang ngga beres sama saya beberapa bulan ini. Entah apa, tapi kerasa bgt ketidak-beresan itu. Dan saya baru tersadar tadi, sesaat setelah membaca new entry di sepatumerah.net nya mbak Okke.Mungkin saya udah kehilangan mimpi-mimpi saya yang dulu. Dan bahkan mungkin kehilangan kemampuan untuk bermimpi lagi serta keyakinan seyakin-yakinnya pada diri sendiri kalo saya bisa meraih mimpi itu.

Terus kenapa sama saya yg sekarang?
Saya, mulai ragu pada mimpi saya. Pada diri saya. Ragu apa mimpi saya bisa tercapai ngga. Ragu saya bisa mencapai mimpi itu ngga.Saya jadi bingung mana yang benar. Terus bermimpi dengan keyakinan setengah-setengah, atau ngga usah bermimpi sekalian. Saya juga sering nyalahin keadaan ato orang lain atas life-with-no-dream-situation yang saya hadapi.FYI, saya malah mulai sering ada di fase ngga-punya-mimpi yang ditandai dengan hidup yang kerasa monoton dan hopeless. Mimpi yang hilang didalam saya dengan cepat kong-kali-kong dengan pesimisme saya *yang mana cukup besar*. Dan hari-hari saya dengan suksesnya jadi makin kacau.Kalo saya lagi bagus defense-nya dan bisa ngeblokir pikiran pesimis yang ngerusak mental itu,saya pikir sebenernya saya masih punya mimpi kok. Jalan untuk meraih mimpi itu terbentang panjang di depan saya, saya cuma perlu melangkah aja. Tapi saya cukup pengecut untuk menghadapi rintangan di jalan itu. Takut inilah, itulah. Ribet sekali, i even sometimes not able to understand myself.

Duh, wahai kalian yang hidup dengan tingkat positivity yang cukup..i really want to be one of you! Supaya lebih optimis menikmati hidup..lebih sadar betapa saya harusnya sangat-sangat bersyukur atas semua yang saya punya…supaya saya bisa kembali bermimpi setinggi-tingginya, supaya saya bisa dapat lagi kekuatan untuk mengejar mimpi saya.