Kenapa Jarang Ngeblog?

Kemarau. Mungkin kalo aliran posting saya diibaratkan hujan, blog saya lagi kemarau panjang. Terakhir posting sekitar sebulan lalu. Lumayan kering kerontang kalo diliat-liat inih blog, parah dah *Nah lo, salah siapa dong?*

Terus kenapa dong jarang ngeblog?Seperti kata orang, selalu ada seribu satu alesan buat ngeles dan susah banget nemuin satuu aja alesan untuk kembali ke jalan yang benar. Terlalu banyak mah alesan kenapa saya nggak mulai ngeblog lagi. Padahal ide untuk ditulis itu beterbangan liar di kepala. Tapi menangkap satuu aja dari banyak ide itu untuk kemudian dieksekusi diatas kertas *err..di wordpress tepatnya* rasanya syusaaah bener. Malas?iya mungkin aja. Soalnya ide itu kerap bersliweran di saat ga tepat. Waktu lagi nyetir, waktu lagi cuci piring, waktu lagi kondangan daan sebagainya sebagainya. Dulu, gampang banget rasanya menceritakan kembali ulang sesuatu hal dalam urutan yang bagus. Sekarang?beh, entah nyawa saya yang kadang belum jangkep atau gimana…tapi kalau dipaksakan menulis kembali ide yang barusan sliweran itu pastinya jadinya malah nggak jelas urutannya. Dan ujung-ujungnya menumpuklah si draft posting yang nggak selesai bin terbengkalai. Dan saya nggak bisa asal menulis di blog cuma demi agar keliatan eksis. Tiap orang pasti berbeda, tapi buat saya menulis itu seperti menumpahkan kekusutan dikepala untuk diurai rapi. Makanya begitu saya dapet moment menulis yang pas banget, setelahnya pasti berasa legaa :D.

Alesan berikutnya adalah masalah topik. Nggak tau ya, kok sekarang otak ini berasa cupet gitu. Rasanya otak saya yang ngurusin bagian hepi-hepi-gila-kreatif lagi cuti liburan kemanaa gitu. Apesnya bagian otak itu sepertinya keterusan cuti, nggak balik-balik lagi. Some people said, your life will changed when you’d been through so many dark phase. And when your life changed…you’ll gonna changed. I personally, ngerasa semua dark phase yang pernah kejadian di hidup saya bener-bener meant to be happened on me. Jalan saya emang dibuat gitu. Tau nggak feeling yang seperti itu?seperti waktu kamu nggak tahan dan akhirnya menangis karena sedih…kamu sedih sekali saat itu, tapi dalam hati kamu tau ini yang akan ngebentuk dirimu jadi lebih kuat. Jadi lebih baik. Since i lost my dearest daddy, i often felt i lost myself nowhere. Rasanya seperti kehilangan arah sesaat. Gelap. Dan sendirian. Kalau diingat lagi, rasanya sejak itu perubahan hidup dimulai. Nggak signifikan, tapi pelan-pelan saya berubah. Seperti proses pembuatan tembikar, tanah lempungnya harus dibanting-banting dulu, dipenyok-penyokin demi ngedapet bentuk yang perfect. Kalaupun udah lumayan bentuknya masih harus dibakar lagi. Proses hidup saya, rasanya kurang lebih seperti itu. Apa?saya lempung?hahaha masa ada siih ciin lempung ngeblog gini ;D

Alesan lain saya enggan ngeblog adalah saya (entah kenapa) nggak bisa lagi menulis bebas seperti dulu. Terlalu banyak pertimbangan rasanya. Nggak mau menyakiti si ini, nggak mau mendiskreditkan si itu. Kalo dulu mah, mau nulis ya nulis aja. Nggak pernah kepikiran macem-macem karena memang nggak nyampe situ mikirnya hahaha. Masih muda belia nan polos sih. Eh tapi saya tetep rajin nulis lo. Cuma nggak dipublish aja.Ya karena alesan terakhir itu.
Daan, sebagai orang yang selalu (berusaha) berpikir positif saya mau aktif ngeblog lagi ah. Pokoknya kalo bisa tiap hari satu posting dah minimal. Nyahahaha, niatnya mulia gini ey. Mari kita liat realisasinya ntar. Ayoo rajin ngeblog! šŸ˜€

Advertisements

About easyellow
yellow maniac girl who loves reading, brainstorming, dreaming,and blogging for sure.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: