Bete ya mbak?

Ramadan tinggal 3 hari lagi. Masjid sepi sesepi-sepinya. Mall dan pasar ramenya ngalah-ngalahin isi masjid di hari pertama Ramadan. Saya bisa bilang gini soalnya barusan saya juga ikutan nge-mall hehehe. Bergabung dengan sekian banyak warga kota yang rame-rame metik pohon uang nya untuk membeli Lebaran sesuai standar mereka. Saya?sebelas dua belas aja mah sama mereka. Sama-sama nyeret pohon uang thr untuk digunduli di mall terdekat. Mulai dari toples, sembako, baju apapun yang dianggap bisa ngeramein lebaran tercinta..bungkus semua dah.
Ditengah-tengah mall yang udah rame naudzubillah ituh, saya dan ibu ndusel-ndusel diantara pembeli lainnya. Nah waktu ndusel ituh, ibu ngeliat satu baju yang lucu di dalam boks di sebelah kerumunan orang yg sepertinya lagi kalap milih sepatu anak. Sepatu itu lagi diskonan gede gitu ternyata. Dan untungnyaaa, baju inceran ibu juga lagi diskon cihuy. Secara naluriah kita langsung bergerak cepat mendekat. Berdiri di dekat boks itu si mbak penjaga yang lagi sibuk melipat-rapikan baju-baju di dalam boks. Waktu saya dan ibu lagi konsen milih-milih baju, mbak itu ngomel
”Seenaknya aja ngeberantakin barang kek gitu”
Saya dan ibu terhenyak diam. Lah, masa ni orang protes ya kita milih-milih baju.
”Liat ituh, ngumpul kek gitu rame banget. Ngalangin jalan. Ngeberantakin barang lagi” dia ngomel lagi ke sesama mbak penjaga disebelahnya sambil menunjuk ke kerumunan di etalase sepatu anak. Ooh, ngomelin orang-orang itu toh. Mbak yang satunya Cuma senyum-senyum ikhlas.
”Dasar, dipikirnya disini pasar tradisional apa!”
WAW. Sampe sini saya langsung kaget beneran.
Okey, dia mungkin lagi capek ya. Saya bisa terima itu secara pembeli di mall itu berjubel naudzubillah, bakal pusing ngeliatnya. Atau dia lagi nggak sehat jadi rada sensitif gitu, well ini juga masih bisa diterima ya. Tapi sampai dia ngomel-ngomel gitu?didepan pembeli yang lain. And please note sodara-sodara, dia ngomel ituh sambil melototin marah ke kerumunan gitu dan nggrundel lumayan nyaring. Saya yang ada pas didepan dia jadi nggak enak hati deh. Secara saya jg ngebuka-buka lipatan bajunya. Walaupun habis dibuka saya lipat lagi, denger omelan si mbak saya jadi rada ilfil deh.
Tanpa bermaksud menggurui, serving customer harusnya nggak begitu ya. Kalaupun sudah suntuk bin bete tak tertahankan, pergilah sebentar ke toilet mungkin. Tenangkan pikiran. Be profesional. Dan kalopun ternyata emang pelanggannya yang nyebelin, instead of pointless ngrundel kek gitu kenapa nggak langsung ambil tindakan ya. Mungkin ngedeketin si customer, tanya mau yang mana, yg gimana biar mereka nggak lanjut ngehancurin etalase yang sudah diatur. Tapi yaah, mungkin si mbak sudah terlalu emosi jiwa. Dan kerumunan pembeli itu sudah terlalu kalap rebutan sepatu. Jadi, ya sudahlah…lebih baik saya dan ibu menjauh segera dari boks dan mbak yang lagi terbakar marah.

Advertisements