Nyampah : Sebelum tidur

Dalam waktu bersamaan bukan nggak mungkin kita tertawa dan menangis sekaligus. Sedih tapi bahagia. Meragu tapi yakin. Membenci tapi juga suka. Melupakan tapi masih mengingat beberapa. Mengharap tapi menolak. Mendekati tetapi malah menjauh. Menyesali tapi bersyukur. Mendendam tapi juga mengikhlaskan. Mendoakan tapi kadang mengutuk. Menyalahkan tapi membela. Maju ke depan tapi masih melihat ke belakang.

Have made this far. Have been through that phases so many times. Even counting them now seems doesn’t make sense at all. Pain you’ve been through only will makes you stronger. But forgiving yourself is the key to almost everything.

Be positive. Chayo!

Advertisements

Molar Ketiga, Si Bungsu Penyiksa

Dulu saya suka heran kenapa teman-teman saya suka ngeributin tentang gigi bungsu mereka yang baru tumbuh. Gigi gitu lowh (halah sok abegeh), kalo mo tumbuh ya tumbuh aja lah ya kenapa mesti heboh segala. Dulu malah sampe ada yang meringis hampir nangis seakan-akan giginya memang bengis (rhyme yg nggak disengaja ;D ).

Dan sodara-sodara, hari ini, sejak pagi sampe sekarang ngeposting ini, akhirnya saya sadar kenapa mereka sampe heboh-boh gitu. Alhamdulilah, saya dikasi kesempatan ngerasain gimana ENYAK nya tumbuh gigi bungsu ini. Wuhuu..mantebb!. Bangun pagi sih nggak terlalu terasa aslinya, Cuma ada yang ngeganjel gitu. Sempet mikir, ah masa sisa sahur kan udah sikat gigi bersih tadi abis sahur. Karena belum sakit saya cuekin dah, beraktivitas seperti biasa. Ealah, kok ya pas siang makin cenut-cenut. Dipake ngomong sakit, dipake angop walah berasa ditonjok. Mulai mikir..something wrong ini, kenapa tiap ngegerakin rahang kok sakit naujubilah gini. Tapi belom sampe ke konsep gigi bungsu saya tumbuh. Dan jelang sore, makin toktokwaw ituh sakitnya. Badan mulai panas dingin, sendi-sendi tulang jadi pada ngilu (nggak tau ini mah akibat itu gigi bungsu ato mulai kena flu ya?). Padahal udah mau waktu buka tuh, yang mana saya selalu punya extra energi kalo udah masuk waktu buka puasa ehehehe semangat bales dendam menggelora mungkin ya. Akhirnya yang harusnya saya bales dendam riang gembira malah jadi tepar mengenaskan. Boro-boro dipake makan, dipake ngucapin sesuatu aja nyiksa bener. Mo ke dokter, kok yo pas tenan ini hari minggu. Pak dokternya lagi sibuk buat kue lebaran kali di rumah mumpung libur. Imbasnya jadi batal balik ke Samarinda dah jadi ijin sakit sama pak bos ihiks. Malemnya setelah berhasil nitip surat ijin sama seorang temen yang baik hati nan budiman (big thankies mbak Nisa), saya bergerilya bentar nyari dokter yang mungkin ngeh ada pasien dadakan yang bermasalah sama gigi bungsunya. Duh tapi derita saya, pak dokter ato bu dokter ga ada yang praktek emg kalo hari minggu ya. Pun dokter langganan saya lagi libur. Jadilah saya belok kanan grak ke apotik paling kimia dari semua yang farma (ehehe nyebut merk secara tersirat). Disana saya mo beli ponstan aja maksudnya, untung sempet bilang klo yang sakit gusi bukan gigi, secara giginya masih pingsan di dalam gusi (pingsan aja dia udah dahsyat gini sakitnya ya T_T). Mas nya apotik itu ngerekomen nonflamin. Gak pernah denger. Gak pernah make seumur-umur. Tapi helpless dan so much in pain. Ya udahlah mas, bungkus yak…ga pake cabe, ga pake kuah *dipikir tahu campur kali ya*.
Dan disinilah kita sekarang sodara-sodara. Setelah nenggak sebutir nonflamin yg di kemasannya mengandung 50 gr tinoridine hydrochloride (okeh dari nama ingredientsnya keknya sakti). Menikmati sisa cenut-cenut yang terasa sambil ngeblog.
Oh by the way-busway-monorail, tadi sempet browse artikel tentang gigi bungsu dan nemu ini :

Sementara, menurut teori Mendel, pertumbuhan rahang dan gigi dipengaruhi oleh faktor keturunan. Jika salah satu orang tua (ibu) mempunyai rahang kecil, dan bapak bergigi besar-besar, ada kemungkinan salah seorang anaknya berahang kecil dan bergigi besar-besar.
http://kesehatangigi.blogspot.com/2008/04/gigi-bungsu-kenapa-sih.html

Gimana coba perasaan anda kalo jadi anak yang kek gitu?berahang kecil dan bergigi besar-besar?waww kalo gigi bungsunya tumbuh…bisa jadi double tok-tok-waw nyiksanya kali ya

Terapi I : Menulis

Masa-masa terindah nulis itu, saya inget banget, adalah waktu saya ngabisin waktu liburan ngerjain skripsi di Balikapapan. Jadi biasa saya start ngerjain skripsi dari pagi. Ya ga pagi-pagi bgt sih, pokoknya sebangunnya saya lah hihi raja bangun siang inih jg. Seharian terus-terusan di depan pc buat ngerjain segala macem printilan skripsi. Keram tangan, capek ngetik. Keram otak, capek mikirnya. Kalo udah sorean gitu, biasanya Ibu saya naik keatas ngebawain Milo anget. Duuh, surga bener emang tinggal di rumah sendiri tu ya. Trus agak malem, abis magrib gitu giliran Bapak saya yang nyamperin. Nyeret kursi biru di depan meja belajar sampe bunyi “kreeekkk” buat duduk santai sambil ngeliatin saya yg ribet sendiri. Waktu itu beliau masih cukup sehat untuk sekedar duduk dan ngoblor (seringnya debat) ngalor ngidul ga jelas. Rutinitas seperti itu sekarang terasa surga banget. Mungkin yg buat itu kerasa lebih surga karena waktu itu saya bisa ketemu sama Bapak, ngobrol langsung, debat sampe ngotot, diskusi, cekikikan bareng sampe Ibu sirik. Semua-mua itu bisa saya lakuin dengan bebas tanpa batas karena Bapak masih ada. Ah, crap. Jadi mellow lagi saya.

Lanjut lagi, biasanya kelar debat singkat Bapak lanjut nonton tivi di ruang keluarga bawah. Saya?ya teteub ya bo’ di jalur yg benar ngadepin pc sampe muka kek monitor. Terusan kek gitu sampe subuh. Nah posisi pc saya kan tepat di belakang jendela, jadi saya bisa liat sunrise tiap hari (secara tiap hari begadang). Ide menulis yang brilian dan bener-bener speak up my mind itu biasanya datang sekitaran sunrise. Kelar saya solat subuh gitu dah. Tercerahkan air wudhu kali ya?jadi rada pinteran dikit hehehe. Nggak tau kenapa ya, aktivitas ngetik-ngetik sambil ngeliat sunrise diiringi kokok ayam jantan dan segelas milo…duh saya kangen banget sama moment itu. Apalagi kalo malemnya saya berhasil nyelesein satu bagian utama di program skripsi saya. Duuh, bahagia banget-nget.

Sekarang ini, saya sering mencari-cari, mengusahakan supaya momen itu terulang lagi. Ada semacam kenikmatan yang nyandu waktu saya bisa menulis jujur dari jiwa. Lepas dari dipublish ato enggaknya tulisan itu, rasanya seperti berhasil mencungkil keluar bongkahan uneg-uneg dari dalam kepala. Mungkin buat saya menulis itu terapi ya?terapi yang sudah terlalu lama terlupakan. Terapi yang saya lagi sibuk nyari jalan untuk kembali. Semoga saya cepetan ketemu lagi jalannya. Doain yaa! 😀

Meradang

Aw..aw..tenggorokan lagi gateell banget. Hampir yakin 100 persen sayah, ini pasti gara-gara jus mangga jahanam itu. Yang saya minum langsung abis sekali tenggak. Dan begitu selese minum, tenggorokan langsung berasa rada panas gatel gimana gitu. Aiih, siyawl. Tau gitu kemaren pesen aer mineral ajah ihiks. Sekarang suara jadi turun nada drastis, tenggorokan gatel bukhan maeen, badang meriang-riang-gembira. Lengkaplah sudah penderitaan hiks..hiks