Me-time yang gagal

Sore kemarin saya ngerasa mati gaya abis. Entah kenapa sehabis makan siang mood jadi terjun bebas tanpa sebab. Impact nya jadi males pulang. Oh iya, di kota ini saya tinggal menumpang dengan kakak sepupu. Mereka sekeluarga lumayan seru. Tapi saya sedang rindu rumah. Terlalu lama tidak bertemu Ibu dan berada jauh dari rumah membuat saya sedikit mudah gila. Seperti sekarang ini. Suntuk tanpa sebab. Indikasi nyata saya lagi butuh waktu untuk sendiri. Me-time yang saya bebas mau ngapain aja demi menumpahkan bete dari kepala. Setelah mengirim pesan pamit ke keluarga kakak (saya takut mereka cemas saya nyasar entah kemana) saya arahkan langkah ke kafe dekat kantor. Sekalian mau menjajal koneksi wifi di laptop gress. Sengaja kali ini saya tidak ditemani siapa-siapa. Padahal hari itu salah satu teman saya lagi ada yang ngebet pengen nongkrong membunuh waktu. Tapi karena saya memang sedang ingin sendiri, saya bulat tekad nggak mau ngajak siapa-siapa *huhu maap ya teman*. Sampai di kafe, ternyata spot yang saya incer sudah diisi oleh para abegeh yang keliatannya sibuk fesbukan. Oowh..okehlah, masih ada spot tepat dibelakang spot inceran yang lumayan pewe. Dan ternyata abegeh-abegeh ituh lumayan rese ya. Ribut benerr. Yaah, kalo sekedar ngobrol wajar lah. Tapi ini hampir sama oktafnya sama suara kuntilanak. Lagu theme kafe jadi campur riuh dengan suara mereka yang melengking cekikikan. Mau dengerin lagu sendiri pake headphone eh…masih kedengeran juga. Deuh polusi suara bener sih itu sekumpulan anak-anak. Sambil agak drop moodnya saya lanjutin browsing. Belum ada sejam muncul lagi noise yang lain. Ternyata sebagian abegeh itu bisa dikatakan cukup duduls, dengan tanpa dosa mereka merokok dong. Gila ni anak muda jaman sekarang *ciihh, sok tuwiir* jelas-jelas ruangan ber-AC kok merokok…biasa tinggal di hutan atau gimana nih. Yang buat miris itu ya, ada dua abegeh dari kumpulan itu yang bergender cewek. Cewek…abege…ngerokok!. Kalo wanita merokok, ya sutralah ya…haknya dia sudah besar inih. Tapi ini masih bau kencur, dan merokok pula. Mbok ya nunggu tuaan dikit mungkin, kasih badan sedikit waktu sehat, biar badan nggak cepet rusak. Beneran tadi antara rugi-rugi-untung ngenet di kafe itu. Sebenernya cozy sih atmosfer nya. Tapi karena para abegeh gawul itu jadi nggak sukses maksimal acara me-time saya. Yang harusnya saya keluar kafe dengan kembali segar bugar, ini malah rada sebel bin kesel.
Eh..jadi bertanya-tanya deh, dulu waktu saya masih abegeh seperti mereka rese juga nggak ya kelakuan?

Advertisements

About easyellow
yellow maniac girl who loves reading, brainstorming, dreaming,and blogging for sure.

2 Responses to Me-time yang gagal

  1. jensen99 says:

    Tuh, kan! Kalo tadi perginya berdua pasti ada nyali tuk negur abegeh2 yang gawul-time itu, atau setidaknya ada temen tuk alihkan fokus dari sebel bin kesel. :mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: