Me-time yang gagal

Sore kemarin saya ngerasa mati gaya abis. Entah kenapa sehabis makan siang mood jadi terjun bebas tanpa sebab. Impact nya jadi males pulang. Oh iya, di kota ini saya tinggal menumpang dengan kakak sepupu. Mereka sekeluarga lumayan seru. Tapi saya sedang rindu rumah. Terlalu lama tidak bertemu Ibu dan berada jauh dari rumah membuat saya sedikit mudah gila. Seperti sekarang ini. Suntuk tanpa sebab. Indikasi nyata saya lagi butuh waktu untuk sendiri. Me-time yang saya bebas mau ngapain aja demi menumpahkan bete dari kepala. Setelah mengirim pesan pamit ke keluarga kakak (saya takut mereka cemas saya nyasar entah kemana) saya arahkan langkah ke kafe dekat kantor. Sekalian mau menjajal koneksi wifi di laptop gress. Sengaja kali ini saya tidak ditemani siapa-siapa. Padahal hari itu salah satu teman saya lagi ada yang ngebet pengen nongkrong membunuh waktu. Tapi karena saya memang sedang ingin sendiri, saya bulat tekad nggak mau ngajak siapa-siapa *huhu maap ya teman*. Sampai di kafe, ternyata spot yang saya incer sudah diisi oleh para abegeh yang keliatannya sibuk fesbukan. Oowh..okehlah, masih ada spot tepat dibelakang spot inceran yang lumayan pewe. Dan ternyata abegeh-abegeh ituh lumayan rese ya. Ribut benerr. Yaah, kalo sekedar ngobrol wajar lah. Tapi ini hampir sama oktafnya sama suara kuntilanak. Lagu theme kafe jadi campur riuh dengan suara mereka yang melengking cekikikan. Mau dengerin lagu sendiri pake headphone eh…masih kedengeran juga. Deuh polusi suara bener sih itu sekumpulan anak-anak. Sambil agak drop moodnya saya lanjutin browsing. Belum ada sejam muncul lagi noise yang lain. Ternyata sebagian abegeh itu bisa dikatakan cukup duduls, dengan tanpa dosa mereka merokok dong. Gila ni anak muda jaman sekarang *ciihh, sok tuwiir* jelas-jelas ruangan ber-AC kok merokok…biasa tinggal di hutan atau gimana nih. Yang buat miris itu ya, ada dua abegeh dari kumpulan itu yang bergender cewek. Cewek…abege…ngerokok!. Kalo wanita merokok, ya sutralah ya…haknya dia sudah besar inih. Tapi ini masih bau kencur, dan merokok pula. Mbok ya nunggu tuaan dikit mungkin, kasih badan sedikit waktu sehat, biar badan nggak cepet rusak. Beneran tadi antara rugi-rugi-untung ngenet di kafe itu. Sebenernya cozy sih atmosfer nya. Tapi karena para abegeh gawul itu jadi nggak sukses maksimal acara me-time saya. Yang harusnya saya keluar kafe dengan kembali segar bugar, ini malah rada sebel bin kesel.
Eh..jadi bertanya-tanya deh, dulu waktu saya masih abegeh seperti mereka rese juga nggak ya kelakuan?

Yang terbengkalai

Template yg terbengkalai ituh T_TAkhirnya bisa juga mulai beberes data yang seabrek. Dan setengah heran sendiri ngeliat data-data lama di komputer. Ngeliat project-project pribadi yang akhirnya banyakan ga kelarnya *masih miris sambil ter-wow nggak percaya ngeliatnya*.Gila ey, penyakit jaman dulu parah banget keknya. Jadi setiap kali saya kepikiran sesuatu (alias dapet ilham) udah deh, mesti penyakit lama saya muncul. Menggebu dicampur jiwa perfeksionis parah yang ehm…nyusahin hehe. Paling sering kejadian klo projectnya berkaitan sama creating artwork, walopun cm sekadar corat-coret ga jelas. Dulu pernah kepikiran buat portfolio. Template udah dibuat, logo, konsep juga udah super mateng, sampe animasi juga udah setengah jadi. Tapi begitu setengah jalan, muncul ide baru lagi. Rombak lagi konsep dasarnya. Rombak lagi itu template (termasuk animasi tentunyah T_T ). Dan giliran baru setengah jalan lagi, muncul lagi si ilham. Aneh juga si ilham kalo datang kenapa serial ya, nggak sekalian lunas ditempat gitu hihi biar gampang gituh. Dan karena ada konsep baru lagi…yak, rombak lagi itu semua template. Dan…buat ulang lagi semua animasi ituh. Jadinya ada beberapa versi portfolio yang akhirnya saya tinggalin gitu aja gara-gara saya ngerasa klo nggak stuck ya..kerasa bingung sendiri ngolah idenya hahaha. Tuh disamping tuh salah satu korban saya, yang sampai sekarang statusnya masih terbengkalai jaya.
Dan hari ini waktu saya beres-beres file lama, saya nemuin beberapa project lama lengkap sama beberapa versi berbedanya. Gila ya, sampe ada yang versi ke delapan! Hahahaha ngganggur jaya bener sih saya dulu ya. Sempet-sempetnya rajin kek gitu ahahah. Mungkin karena project pribadi juga ya, jadi nggak ada deadline. Ngerjainnya juga demi kepuasan hati siih *tjaelah..ngeles-nya kelas tinggi*
Humm..seandainya dulu jalan karirnya nggak kemari dan lebih “kesono”, saya sekarang udah gimana ya?apa aja ya pencapaian saya?

Kopdar Mbak Kunti

Entah saya yang lupa berdoa sebelum tidur (perasaan udah berdoa kok) atau emang kemarin malem udah takdir kali ya jumpa fans sama mbak kuntilanak biarpun Cuma lewat mimpi. Walaupun seingat saya, saya nggak pernah tuh ngefans ato ngarep pengen ketemu jenis dedemit model kuntilanak. Cuma entah kenapa malem ini kejadian. LAGI. Udah berapa kali mimpi kok ketemu demit mulu. Malah minggu lalu pernah 4 kali mimpi dalam semalem, pake setting yg sama pula (dengan 4 kali kebangun sambil setengah teriak). Mimpi serem kok bersambung T_T. Untungnya sih Cuma lewat mimpi aja kopdar sama mbak kunti. Tapi tetep aja, sensasinya bok…serasa malem jumat kliwon gitu pas bangun tidur.
Jadi gini nih ceritanya di mimpi saya semalem, saya lagi jalan di jalan setapak yang pohonnya rimbun gitulah. Rada gelap-gelap sih emang suasananya. Kagak ngerti juga kenapa bisa mimpi pake setting hutan rimba belantara gitu. Sambil bertanya-tanya ini tempat apaan saya terusin perjalanan saya. Tau-tau aja gitu ada pohon gede didepan saya (lupa di kiri ato di kanan jalan ya?) and surprisingly si mbak kuntilanak ci-luk-ba mode gitu di pohon. Buseet, biar Cuma di mimpi tetep aja kaget gila diajakin cilukba sama demit. Puas cilukba-cilukba-an, si mbak kunti akhirnya keluar nyamperin saya yang mana anehnya bukannya saya nyoba lari kabur malah diem aja nunggu mbak kunti deket. Begitu dia udah deket saya baru berasa merinding disko, abis mukenya serem naujubilah. Matanya iteem, mukanya putiiiihh buanget (sempet curiga bedaknya mbak kunti ketebalan sih). Sambil takut-takut sok berani gitu saya nanya ke dia ”Heh kamu, ngapain disini?gih hush..hush jauh-jauh sono”. Maksudnya ngusir. Tapi si mbak kunti bergeming Cuma natap tajam ke saya sambil melayang perlahan mendekat. Saya tambah jiper doong. Kali klo ini real saya udah kabur secepat copet menyambar dompet. Si mbak kunti ngeliat saya jiper tetep lempeng aja mukenya. Tetep menatap tajam dengan baju putih transparannya yang melayang-layang dan rambutnya yang panjang tapi tampak kek abis gagal di-sasak (jabrik jaya sih). Sumpah sereem bgt, ini juga nulisnya sambil merinding. Waktu mbak kunti makin deket, saya nyoba lari. Tapi entah kenapa ga bisa. Anehnya disebelah saya berdiri ada buku-buku berserakan gitu. Ya sudahlah dengan sekuat jaya saya lemparin itu kuntilanak pake buku. Brutal pokoknya ngelempar tuh buku-bukunya. Sayangnya ga ada yang kena (ya iyalaah, setan transparan kok dilempar buku!). Tinggal satu buku tersisa. Saya pegang buku itu sambil kuat-kuat berdoa, ya allah..semoga yang ini kena…semoga yang ini kena…daaan..saya lempar tuh buku ke mbak kunti. Jedug. Bunyi bok, YES, KENAA!! Berhasil…berhasil!. Sambil joget berhasil ala Dora saya ketawa-ketawa. Eh si mbak kuntinya ngelus-ngelus jidatnya yg kena lemparan saya sambil kek mengaduh gt ya ”Aw..aw…kamu ini kenapa sih kok lempar-lempar buku?!!”. Lah kok suaranya seperti sangat familiar yeh? Terus saya kek diguncang-guncang gitu. Tau-tau aja saya sudah kebangun bingung sambil ngeliat Ibu yang juga kebangun sambil ngelus-ngelus tangannya. Hahahahahaha ternyata kata Ibu saya ngigau teriak-teriak gitu, waktu mo dibangunin saya malah ngambil buku di sebelah bantal yang saya baca sebelum tidur dan malah ngelempar ke arah Ibu. Ibu yang setengah panik bin setengah kesel gara-gara dilempar buku anaknya sendiri pas lagi tidur ngeguncang-guncang saya supaya buruan bangun. Ya ampuun..maaf ya Ibu hiks ga maksud KDRT gini .