Tokyo Drift Nyasar

Beberapa minggu lalu saya dan si Garing, one of my bff berangkat bareng ke Samarinda untuk menghadiri sebuah acara. Nyokap yang terlalu takut anak bontotnya tersesat di Samarinda ngotot pengen ikutan. Saya udah ngotot juga ngejelasin ini acara anak muda yang mana walopun nggak ada unsur dugemnya tetep nggak cocok aja kalo beliau ikutan. Alesan saya waktu itu kesian ntar nyokap mati gaya. Eh ternyata si nyokap lebih smart, beliau tetep kekeuh ngotot. Alibinya pengen sekalian nengokin kakak sepupu dan ponakan saya yang emang udah lama nggak ketemuan. Akhirnya, daripada debat kusir nggak ada endingnya kami sepakat berangkat bertiga. Untung si Garing udah tamat sama kelakuan dan polah saya dan nyokap, jadi rasanya perjalanan ntar mungkin ga terlalu ngebosenin….gitu pikir saya. Ternyata oh ternyata, kita keabisan bis dong gara-gara saya pulang ngantornya kemaleman. Alternatifnya kita carter taksi argo ke Samarinda yang mana saat itu agak mustahil nemuin sopir angkot ditengah miskinnya koneksi sopir angkot yang saya punya. Nyokapnya Garing (waktu itu kita emg nge-pool di rumah si Garing) ngusulin naik travel. Setengah ngotot juga keknya soalnya beliau ngerasa lebih aman pake travel daripada pake bus yang kudu oper-kendaraan untuk transport terminal-ke-hotel. Hmm..reasonable juga. Akhirnya setelah telipan-telipun cari carteran travel si nyokap nemu juga. Tapi dari awal udah kecium gelagat aneh emang. Si travel lambat kali lah nyampe rumah si Garing. Tiap si supir travelnya kita telipun, dengan pedenya dia selalu bilang dikit lagi nyampe mbak….dikiiiit lagi nyampe….Absurd nih, secara kita ga tau posisi si supir waktu bilang dikit lagi itu maksudnya apa. Dikit lg nyampe mall….dikit lagi nyampe ke laut ato dikit lagi nyampe ke Timbuktu, secara “sedikit lagi” nya itu ternyata cost us 2 hours. 2 jam gilak!!kita harusnya udah nyampe Samarinda kalo si travel karet itu ga pake acara telat.
Setelah menunggu dan menungguuu… sampe garing lumut di badan, dateng juga tuh travel. After saying goodbye dan cipika-cipiki kita bertiga cabut dengan semangat gempita masuk ke tuh mobil travel. Udah kebayang serunya acara besok. Tapi dasar tuh supir travel turunannya pohon karet kali ya..bisa gitu si supir ngajakin kita ngetem dulu di suatu kompleks perumahan. Lama pula. Padahal tadi kita bertiga udah nunggu selama-lama umat afrika nunggu ujan. Dan ternyata kita ngetem bareng itu dalam rangka nunggu penumpang lainnya. Sumpah deh kualitas karetnya travel ini kualitas wahid benerr. Setengah jam kemudian akhirnya travel kembali jalan (tapi jalannya agak pelan, emm..tepatnya merayap sih). Tiba-tiba, eh berhenti lagi dong tuh supir dgn alasan ada penumpang yg pengen beli pulsa (Whatt?!?!!). Next time nya lagi, nggak terlalu lama ada yang minta turun bentar dengan alasan anaknya pgn pipis. Okeh, yg ini tolerable ya. Eh..eh..dapet berapa meter, bokapnya tuh anak yang pengen pipis. Yaelaah.. masa sampe 7 turunan harus berhenti tuh travel gara-gara 7 generasi gantian ke toilet. Ada kali satu jam setengah Cuma buat berhenti nggak penting lainnya.

After semua godaan pipis, beli pulsa, dan macem lainnya ngga ada lagi, pak Supir mulai tancep gas. Yang tadinya travel berjalan melata ini mulai sedikit agresip. Kali si pak supir mulai nyadar udah mulai kemaleman nih. Ngebutnya mulai gila-gilaan, didukung penuh sama faktor jalan luar kota yang mulai sepi dan dengkuran penumpang yang kali menyayat hati pak supir (secara dia nggak bisa dan nggak boleh tidur sembari nyetir). Judulnya udah mulai ngejar setoran nih, bukan ngejar nyawa. Secara gaya nyetirnya lebih dahsyat bok dari Tokyo Drift. Saya curiga setengah mati, jangan-jangan ini supir punya gelar spesialis lubang. Keknya tiap lubang yang ada di jalan dicicipin semua-muanya. Ngga rela gitu modelnya kalo ada satuuu aja lubang yg lewat. Bayangin aja ya hampir tiap 5 menit adaa aja lubang yang dihantam sama si Supir. And please note, pak supier ngehantamnya sepenuh jiwa. Yang mana efeknya sungguh terasa buat kita bertiga yang kebagian kursi belakang. Ya sudahlah, berasa jadi karung beras dadakan selama 2 jam perjalanan. Sumpah nyiksaaa banget trip malem itu. Yang bikin tambah horor itu ya, jalan Balikpapan-Samarinda itu kan topografinya berbukit-bukit, kadang kanan kiri kita jurang (yg kalo malem jadi lebih serem jaya). Udah gitu ada beberapa sisi yang rawan longsor. Malah ada yang beneran udah longsor dan lagi dibaikin. Ngebuat pemakai jalan kudu ekstra tiati kalo di daerah sekitar longsorannya. Nah di kondisi kek gini, bisa coba dibayangin ya..…si pak supir travel ini lagi napsu empat lima banget buat ngejar setoran sampe ngga nyadar kalo dibelakang ada 3 mahkluk bernapas yang ga rela disamain sama karung beras,nah… kemudian tiba2 dia ngeh kalo ada tanda bahaya longsor didepan dia. Laangsuunnggg……dengan semua kekuatan nginjek rem yang dia punya…dia rem mendadaklah itu mobil travel. Penumpang yg asik paduan suara dengkuran pada kebangun serentak, kebanyakan sambil teriak istighfar. Sinetron thriller bangetlah suasananya. Jidat sama hape saya aja jadi korban. Si jidat sukses nyium kursi depan (lagi ketiduran waktu itu jd ga waspada), dan si hape yang lagi didengerin walkmannya kelepas dari tangan dan kebanting. Wasallam di tempat dah tuh hape. Sejak itu tuh si hape tambah parah, suka pucet tiba-tiba. Keknya sih bantingan di travel sarap itu dahsyat bener, soalnya waktu diperiksa ke service centre-nya, kata si mbak cs lcd si hape sampe putih gara-gara kabelnya udah ga tertolong alias putus gara-gara kebanting ituh.
Pelajaran moral yang diambil : jangan milih travel yang supirnya jebolan Tokyo Drift spesialis lubang..kecuali emang situ butuh diblender manual via goncangan travel. Dijamin keliyengan dua hari deh

Kangen

Kangen nge-blog…banyak yg mo ditumpahkan disini *emang air gitu*. tapi kenapa ya tiap uda buka wordpress kok malah ngeblank. Udah ada beberapa yg mo diposting tapi pasti males klo uda nyampe ke pagenya wp. Hehe ditunggu sajalah, keknya bakalan ada rapelan posting yang back-dated nih hekekkeke. Hidup nge-blog!!