Memori Surabaya : Kos Pertama-Dharmawangsa

Surabaya. Mungkin berbeda jauh sama yang dulu ya. Mungkin kalau kesana sekarang, yg paling kerasa memori dan perjuangan kuliah di Ubaya tercinta. 5 tahun di Surabaya membekas sekali di hati *caelah*. Merantau demi kuliah, untuk pertama kalinya jauh dari rumah. Untuk anak manja seperti saya (iyee, dulu saya anak mama bgt hehe), sebulan pertama jauh dari rumah lumayan merepotkan. Mbok-mbok-an sih. Mana jaman dulu saya setengah kuper pula, jadi beradaptasi dgn lingkungan baru dulu cukup melelahkan buat saya. Untungnya saya ketemu temen-temen yang sejiwa, sama-sama aliran sesat hehe. Lumayan ngebantu buat ngelupain homesick dan mengasah bakat gendeng hehe. Seperti pepatah kambing selalu berkumpul dengan kambing, tanpa maksud merepresentasikan diri sebagai kambing *ga mirip dan ga pengen mirip hehe* saya selalu bertemu teman, orang atau kenalan dengan bakat gendeng yang senada dgn saya. Di kos pertama saya di daerah Dharmawangsa, kebetulan saya anggota termuda waktu itu. Dan paling katrok haha secara baru sekali itu hidup di kota besar. Momen di kos yg paling saya suka di kos Dharmawangsa itu waktu saya jemur baju di lantai paling atas (jemuran di lantai 4, kamar saya di lantai 3). Jadi abis ngejemur baju itu saya duduk-duduk di atap dong, kadang sama tiduran sambil ngeliat langit malam diiringi harum molto pink dari jemuran saya. Sampe sekarang setiap kecium bau molto pink itu, saya selalu teringat indahnya tiduran di atap sehabis ngejemur baju di kos lama saya itu. Haha gilanya, dulu saya kok ngga takut ya padahal kos saya termasuk angker aura nya. Pernah ada cerita mbak kos di lantai 2 papasan sama pocong yg lg hepi lompat-lompat di lantai 2. Ini sempat ngebuat anak-anak lantai 3 (termasuk saya) setengah yakin kalo di lantai 2 itu emg ada “penghuni tambahan” yang lebih milih lompat-lompat ketimbang jalan alias melangkah dengan normal.
Yang lucu lagi, karena kita kos di lantai 3 (ga pake lift lo ya, pake tangga!) jadinya klo ada penjual keliling kita belinya pake ember. Bingung?jadi gini, ada fasilitas swadaya yang diupayakan oleh kakak-kakak kos untuk mempermudah hidup anak kos yg seringnya melas karena jauh dari ortu. Dlm hal ini fasilitas itu adalah ember! Itu ember dikasi tali sekitar 6 meter, gunanya kalo kita pengen beli jualannya para penjualan keliling (seringnya sih sate, tahu tek, pangsit, bakpao chikyen dll), daripada kita lari turun 3 lantai (inget ya pake tangga, bukan pake lift!) ternyata lebih efektif pake teriakan disambung dgn ngeluncurin itu ember turun. Ga boleh sembarangan nuruninnya, salah-salah bisa kejedot ember si pak penjual. Mending kalo si pak penjual Cuma ngambek trus ngacir…lah kalo makanannya yg diracun pake sambel tiga baskom?beh..niscaya diare berminggu-minggu dong kita-kita.
Oiya, ibu kos saya yang pertama lumayan nista galaknya. Yah boleh dibilang lebay lah. Pertama jd penghuni baru disitu saya kaget setengah gila waktu si ibu kos itu datang *kek ada kunjungan rutin gitu*. Jadi ceritanya anak-anak lantai 3 pada rame-rame nonton tivi, dan tiba-tiba senior-senior saya itu kocar-kacir kalang-kabut beres-beres trus pada ngumpet di kamar masing-masing. Saya? Cuma bengong, sempat mikir apa ini latihan penyelamatan diri waktu gempa ato gimana. Sampe tiba-tiba salah satu kakak kos, kalo ga salah mbak Wari *miss you mbaak* narik saya paksa masuk kamar saya. Dengan sigap dia mematikan lampu dan dengan isyarat tanpa suara ngajak saya duduk. Wew..tegang banget dah, kalah tegang deh jaman ngejar maling jambu. Ngga berapa lama terdengar suara tak-tok-tak-tok naik tangga. Dugaan saya si pembuat suara tak-tok-tak-tok itu mah pastinya gede badannya, soalnya bunyi tak-tok nya manteb bgt. Dan kemudian…pecahlah suara sumbang itu “SUMIIIIII….kau ini bagaimana kotor sekali ini lantai, dikasi fasilitas ga dirawat, pemalas semua bla..bla..bla…”. Gilanya, ada kali 1 jam itu ibu ngomel panjang kali lebar di lantai kami *secara lantai 3 paling bebal diantara yg bebal kali ya hehe*. Yg kesian si Mbak Sumi, pembantu di kos kami itu. Eh ralat, ga jadi di kesianin…soalnya ga lama kemudian si mbak sumi itu malah nyalahin kita-kita anak lantai 3 atas kacaunya keadaan lantai 3. Padahal, keliatan jelas pake mata telanjang jg kalo mbak Sumi lebih sering males ngebersihin lantai kami. Sampe kadang kami ngepel sendiri koridor dan ruang tivi di lantai 3. Kamar mandi juga nasibnya serupa. Kembali ke tadi, ibu kos rupanya kemakan omongan dan mulai ngomelin kami-kami. Edannya, padahal kita-kita ga ada yang nongol *pada kompak sembunyi semua* tapi itu ibu kos dengan rela dan sungguh tidak merdu tetep kekeuh ngomel. Pasti dulu pas jaman SD tuh ibu, pas lagi musim-musimnya ngisi biodata di diary, si ibu dengan mantep nulis Ngomel untuk hobinya. Puas ngomel di lantai 3, si ibu turun ke lantai 2. Dan hebatnya melakukan hal yang sama! Gitu juga di lantai 1. Dan kondisinya rata-rata sama, semua penghuni kos tiba-tiba raib secepat dompet disambar copet. Gone in 60 second lah. Adalah sangat ajaib ibu kos itu punya tenaga ngomel-ngomel sendirian 3 jam di tiga lantai berbeda!!Dan suaranya terjaga bgt ga ngos-ngos-an ato jadi serak, kalah deh mbak Dewi Persik. Dan tolong diinget sodara-sodara, kita ga pake lift…kita pake tangga!Staminanya terjaga bgt ya. Di kondisi siaga 1 gini, indikasi aman adalah kalo uda ada suara pintu dibuka. Mbak wari dan saya lgs keluar begitu ada suara pintu dibuka. Ternyata mbak nana, dan berturut-turut keluar semua penghuni lantai 3 sambil cekikikan alus. Setelah dijelasin klo memang ibu kos kemungkinan besar memang terlahir galak bin lebay, saya berusaha maklum. Iseng saya dan beberapa mbak kos lainnya keluar ke teras lantai kami dan melihat ke bawah, ternyata si ibu kos masih ada di depan kos sedang berbicara sesuatu ke Mbak Sumi yang terlihat hanya mengangguk-angguk *sempat curiga jangan-jangan mbak Sumi disuruh senam kepala*. Dasarnya aura galak si Ibu kos itu gede bgt kali ya, Cuma ngeliat tuh ibu *dengan rambut beruban nan keritingnya* dari atas aja uda bisa ngebuat saya merinding.
“Gila mbak, liat dari atas sini aja uda merinding, gimana kalo liat mukanya hadap-hadapan langsung ya mbak?” tanya saya ke mbak kos saya
Kata si mbak, “Yah paling langsung pingsan kalo ga kuat iman”. Dan kemudian saya berdoa, semoga iman saya makin kuat biar ga pingsan klo ketemu jenis-jenis orang kek gitu.

Advertisements

About easyellow
yellow maniac girl who loves reading, brainstorming, dreaming,and blogging for sure.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: