Gigi oh gigi

Hahaha akhirnya kakakku (lets called her Mbak Nopi) kena karma lagi hari ini dengan versi yang berbeda. Waktu aku lg serius nyuci piring sambil dengerin musik gt, dengan niat setulus jiwa Mbak rupanya berjingkat-jingkat di belakangku. Maksudnya mo ngagetin aku. Yang dia tidak perhitungkan :
1. Musik yang aku setel ngga nyaring2 banget, jd waktu tuh pintu dapur kesenggol aku otomatis denger
2. Adalah 100% kadar waspada ku klo dia dirumah. Mengingat si Mbak ini terlahir dengan kelebihan hormon usil.
3. Mbak Nopi terlalu semangat ngagetin aku sampe2 dia ngagetin sambil mangap.

Dan, reason no. 3 adalah yg paling fatal. Kenapa?dua gigi depan kakakku adalah ehmm…palsu(maap bos dibuka disini, elu sih hehe). Gigi depan yg asli sudah almarhum waktu dipaksa dia tarung sama jagung bakar cap swallow. Dan begitu Mbak gegap gempita teriak “DDWOOORR!!”, aku tersentak. Mbak Nopi juga tersentak. Tp bukan gara-gara kaget. Bayangin aja, ternyata dua gigi palsu mbak Nopi tu copot gara-gara dia terlalu niat teriak!! AAhahaha, kirain itu cicak yg jatuh ato gimana hekekek ternyata…

Advertisements

Letter for My Number One Hero

Hello daddy…gimana kabar disana ya?are you fine dad?pasti ya, disana pasti jauh lebih baik dari disini ya pak. Eh pak, tadi sore ade berkunjung ke pak Rahmani. Itu tuh dokter langganan favoritnya Bapak. Oh tenang aja bos, bukan ade atau Ibu yang sakit kok. Kali ini kesana untuk urusan klaim pengobatan di kantor gitu. Sekalian aja tadi aku sampaikan ke pak Rahmani kalau Bapak sekarang sudah tenang disana. Agak heran jg, padahal kan pasiennya tuh dokter banyak ya pak?tapi beliau ingat lho sama Bapak. Malah tadi ade sempat ngobrol lama sama pak Rahman. Beliau cerita banyak tentang Bapak. Gimana beliau ngerasa klop banget sama bapak (sampe klo ngobrol bisa buat pasien di ruang tunggu senewen gara-gara kelamaan ngobrolnya), gimana beliau kagum sama pemikiran dan idealisme Bapak. Ngga sadar tadi hampir aja ade nangis terharu waktu beliau cerita. Habis, berasa Bapak masih belum pergi jauh. Rasanya sepulang dari klinik pak Rahmani ade masih bisa ngeliat Bapak di rumah lagi duduk di kursi “takhta” warna biru favorit Bapak, masih bisa ngobrol ngalor-ngidul sama Bapak sampe ngga nemu titik ujungnya, masih bisa ngegodain Ibu bareng-bareng biar tambah nyaring ngomelnya. Rasanya Bapak masih ada, masih disini di dekat ade dan Ibu.
Padahal ini udah hampir sebulan lebih Bapak pergi ya?masih ingat ngga pak, kita sering banget diskusi-tingkat-tinggi tentang kehidupan di sana. Kita juga sering debat ya, ngga mau kalah sama acara debat di tivi. Debat yang paling sering buat Ibu ngeluarin line andalannya “Nonton tivi kok ribut aja sih”, apalagi kalo tontonan debat kita motong acara ato sinetron kesenengannya Ibu. Haha dua orang emang lebih powerfull dari sendirian. Kesian Ibu, kalah mulu klo nonton tivi bertiga bareng kita dulu ya pak.
Ibu yang kadang lumayan bawel dan galak itu pak, sejauh ini aku lihat sangat tegar sepeninggal Bapak. Tapi biar kata dulu waktu Bapak masih disini Ibu sama Bapak lebih banyak ngga sependapat, sering arguing something (yang menurut ade ngga terlalu penting), ade bisa lihat Ibu yang di permukaan seperti tegar seperti baja sebenarnya jauh lebih dalam kehilangannya daripada ade. Tawanya masih beda sama yang dulu pak. Somehow, masih ada gurat-gurat kehilangan terlihat di wajah Ibu. Ade ngga bisa bantu banyak supaya Ibu kembali seperti dulu. Toh malah mungkin ngga bisa balik lagi memang. Seperti batu yang selalu ditetesi air, walau air itu berhenti menetes batu itu sudah terlanjur berlubang. Mungkin waktu lebih jago untuk urusan ini ya pak. Ade cuma bisa bantu menghibur Ibu. Nanti kalau sudah saatnya, Ibu pasti bisa benar-benar berdamai dan ikhlas dengan ini semua. Caileh, ngomong gini berasa ade udah ikhlas gitu ya pak. Padahal bukan ngga mungkin sebenarnya ade yang paling belum bisa ngelepas Bapak, paling berat ikhlasin ini semua. Ade masih ngga percaya, sekarang sudah ngga ada lagi temen curhat ade yang paling cespleng solusinya. Yang kalo pake hem favorit warna birunya keliatan guaanteng banget kek Chow Yun Fat. Yang kalo liat Grand Prix bisa sampe teriak-teriak ngagetin tetangga sebelah saking serunya nonton. Yang ngga pernah marahin anak-anaknya kalo nilai raportnya jeblok jaya. Bapakku tersayang yang ngefans banget sama Nike Ardila. Yang konsep pemikiran demokrat-liberalnya enak banget diajak debat ato diskusi, how I’m gonna missing so bad that time when we sharing,debating and arguing our thought. You are my trully greatest hero ever. Dan ngga akan pernah cukup ditulis semua kangen ade dan Ibu untuk Bapak.
Terimakasih untuk semuanya yang selalu Bapak usahakan yang terbaik untuk keluarga, untuk semua kasih, sayang, perhatian, dan cinta yang tak ternilai untuk kami, untuk nasihat dan contoh terbaik gimana menjalani hidup, untuk semua kenangan yang ngga akan pernah ade lupa sampe ade tua. Walau sebanyak apapun terimakasih dari ade, ngga akan pernah cukup rasanya untuk semua yang sudah Bapak berikan.
Maafin ade ya pak, ade belum sempat membuat Bapak bahagia sebahagia-bahagianya. Belum sempat mewujudkan impian-impian Bapak. Allah sudah punya rencana lain yang lebih indah untuk Bapak. Ade cuma bisa berdoa disini sambil terus ngejaga Ibu dan menjalani hidup sebaik-baiknya seperti yang Bapak ajarin.
I love you and mom so much more than everything.
Miss you so much daddy, my number one hero ever