Bewgo..bewgo..go

Eh, saya udah pernah cerita belum ya tentang kerjaan baru ini?iyah sejak sekitar semingguan lalu saya pindah kantor. Biasa, nyari goban yang lebih gede hehe. And with great goban, comes great responsibility. Di tempat baru ada semacam standar untuk setiap pekerjaan. Ini saya suka bgt. Tapi striving to reach it, saya ngga ngebayangin bakalan ribet. Terutama dengan spesialisasi yang saya punya di bidang ketidak-telitian. Rasanya sebel bgt kerjaan jadi lambat selesainya cuma gara-gara saya ngga teliti. At first time, it’s not a big deal. Secara load kerja masi dikit. Begitu mulai menggila workloadnya, tadaaa….jungkir-balik-lompat-kuda saya dibuat. Sudah bawaan orok, klo lagi banyak kerjaan yang butuh ketelitian tinggi saya suka *ehm, dan sering* jadi bodoh dalam artian kebangetan. Instruksi simple bgt aja saya butuh sekian second buat memproses di otak sblm menyimpulkan tuh instruksi maksudnya apa. My new boss already depressed seeing me like that. Dan saya lebih kecewa lagi pada si bewgo inside me. Benci bgt, sampe bete malah. I’ve to do something to dealing with this bewgo-stuff. Entah apa, tapi pasti ada yg bisa memperbaiki keadaan. Mungkin mulai menata lagi job yang ada kali ya. Nyusun daftar prioritas segala macem jg mungkin berguna. Yeah masih ada buanyak jalan menuju Monas *alah..*. Semoga saya nemu tuh jalan ya..

Advertisements