Hari Malas Sedunia

Arrgh…grm%&@!!bl*^@!! lagi sebel sama diri sendiri nih. Seharian tadi ngga ada hal yang berarti. Ngga produktif. Padahal hari ini *Senin* kan Balikpapan libur demi pilkada, harusnya banyak yg bisa saya kerjain terutama hal-hal yang ngga bisa saya selesein waktu work-days. Tapi setelah coblosan tadi, om-tante yg dulu jd tetangga sebelah main ke rumah. Dan mereka lumayan lamaaaa…sampe lumutan. Seru sih ngobrolnya. Tapi lama2 jadi agak bosen, akhirnya saya cabut dari ruang tamu dan membiarkan ortu menemani om-tante ngobrol ngalor-ngidul. Saya sendiri masuk ke kamar, maksud hati pengen tidur tp yg ada malah mantengin HBO sampe 2 jam. Yak, catet,..2 jam ilang cuma bwt nonton tv. Terus begitu om-tante pulang, ealah..sepupuku datang!Sett, kok pas banget seh. Padahal mawnya ni hari kita bertiga (saya+ortu) maw ngerumpi ato apapunlah pokoknya ngabisin waktu betiga aja. Lama soalnya ngga ngobrol bareng bertiga siang-siang. Hehe aneh ya, lg pengen family day aja sih. Dan 4 jam berikutnya ilang bwt nemenin si sepupu. Target tidur siang, leyeh-leyeh, ngutak-atik PC, baca2 ebook yg terbengkalai semuanya lewaattt…Untung masi sempet ngeblog. At least i produce something today *haks, menghibur diri sendiri*.

Eniwe, besok uda harus ngantor lagi. Berhubung bos lagi dinas keluar kota, besok mungkin ngga bakal ngelembur lagi. Yaayy, bisa cepet pulang bwt bobo ey. Doakanlah saya, semoga besok semua kerjaan beres..dan work load tidak berlebih. Eng..ngga apa sih berlebih, kan dapet duit lemburan hiakakaka..

Kemana kah arahnya?

Alkisah, kantor baru saya terletak beberapa abad dari rumah. Ini membuat saya harus lebih ikhlas bangun pagi dan mandi seadanya untuk kemudian ngebut-ngebutan lawan tukang ojek yang sering melintas. Untuk sampai ke kantor ada beberapa jalan yang bisa ditempuh. Inih saya tau dari info beberapa kenalan. Secara default, saya taunya cuma ada satu rute utama dari rumah ke kantor dimana rute utama itu ngelewatin komplek Balikpapan Baru. Dan tadi pagi waktu lagi ngobrol bareng temen kantor di parkiran *yg baru kenalan saat itu juga* saya iseng bertanya
Saya : “Biasa berangkat ke kantor lewat mana mas?”
Si mas : “Banyak, macem-macem. Tapi seringnya lewat Kampung Timur”
Saya: “Kampung Timur?”
Si mas : “Iyah. Ngga tau kampung Timur?”
Saya : “Engga”
Si mas : “Oh bukan orang asli sini ya?”
Saya : “asli sini kok mas”
Si mas : “Oh, pasti lama ngga tinggal disini ya?”
Saya : “Ngga juga. Cuma pas kul aja kemaren eksodus”
Si mas : “Jadi SD-SMA di sini hidupnya?”
Saya : “Ho-oh”

Dan si mas mengeluarkan ekspresi serupa orang baru liat ayam menari ular.Antara dia ngga percaya sama mau ketawa gitu kali ya, entahlah. Membuat saya merasa bersalah menjadi seorang yang buta arah dan ngga kenal peta, jadi saya segera pamit meninggalkan parkiran. Berasa jadi napi sih. Lagian, bukan…bukannya saya bewgo *cuma blo’on aja kadang-kadang kok*. Tapi saya emang terlahir tidak sempurna. Coba tanyakanlah pada saya dimana itu utara dan dimana itu barat, niscaya saya akan melotot sambil menegaskan saya tidak terlahir dengan kompas nempel di jidat. Jangankan utara-barat, kanan-kiri aja saya suka bingung. Ini, akan 10x lipat lebih parah kalo saya lagi panik. Jadi inget waktu lagi sidang dulu setelah sesi presentasi dan masuk sesi tanya-tanya, ada dosen yang killer bgt napsu bgt membantai saya. Saya sih uda siap jiwa raga dibantai pas sidang, tapi aura dosen itu yg buat saya jadi keringetan. Berasa merinding kek lagi ikut uji-nyali gitu. Dan kacaunya, dia ribet bgt pengen liat keseluruhan desain interface. Jadilah dia menyuruh saya buat scroll down/up dan geser slider ke kanan dan kekiri. Scroll down/up bwt saya ngga masalah. Giliran beliau-yg-killer ini nyuruh saya geser kursor ke kanan, saya sukses geser ke kiri. Ini terjadi beberapa kali sampe beliaunya sendiri keknya agak capek *ato kasian* ngeliat saya yg susah nangkep instruksi. Ngga salah jg sih diriku ini *membela diri ey*. Secara dia kan duduk hadap-hadapan sama saya dan PC saya, otomatis kanannya dia jadi kirinya saya kan. Dan kirinya saya jadi kanannya dia kan?bener ngga sih?ah sudahlah, toh saya uda lewat sidang hehew.
Eniwe, saya uda usaha lo nyari dokter koordinasi arah terdekat, tapi karena dokternya belum lulus-lulus juga *dan ga jelas ada kuliah dokter jurusan itu ato ga*…akhirnya saya nyerah. Mungkin inilah nasib saya, tidak mampu mengidentifikasi arah dengan baik dan benar, bahkan sisi kanan-kiri pun saya tidak mampu *sampe sini paling pas klo pake lagu mellow telenovela jaman SD dulu*. Tapi saya bukan jenis yg mudah berputus asa. Saya tetap belajar mengasah ketajaman indra arah *emang ada?* saya. Walaupun beberapa kali makan korban yang kesasar gara-gara advice dahsyat saya yg super ngaco, saya tetap ngga mau nyerah menetapkan mana yang kanan dan mana yang kiri. Mungkin satu hari nanti klo ke Surabaya dan ditanya mana ngalor, mana ngidul, saya bisa menjawab dengan tepat. Toh sepandai-pandainya tupai melompat akhirnya beli kompas juga..Masa kalah sama tupai, beli kompas sendiri napa. Nyusah-nyusahin pasien buta arah aja..

Obsesi : Gendut

Terlahir dari keluarga dengan badan yang rata-rata langsing (klo ngga maw dibilang kurus), sedari kecil saya selalu ingin jadi gendut. Mungkin cita-cita kedua setelah cita-cita jaman anak-anak.
“Ade kalo gede mau jadi apa?”
“Mau jadi gendut!”
Wajar kalo saya kepengen gendut. Kalo liat foto jaman sd, gila trenyuh bgt. Udah culun, kurus pula. Mana dulu kan doyan banget maen gobak-sodor di lapangan. Jadi pas buanget, kurus-item-culun. Beda dengan kakak, yang walopun kurus kulitnya putih. Jadi ngga ngenes-ngenes banget tampilannya. Dulu Bapak pernah bilang saya harus banyak makan sayur klo mau gendut. Dan saya pun berubah jadi herbivora sejati. Tapi setelah nyadar klo itu akal-akalan Bapak (saya dulu suka susah disuruh makan sayur), saya tobat dan balik jadi omnivora.
Waktu saya kuliah adalah jaman keemasan. Berat badan saya mencapai klimaks. Pernah nyampe 54 kilo!! Dengan tinggi 165an senti, segitu saya uda lumayan montok.Pipi chubby dambaan saya dari sd akhirnya saya dapetin. Yeah! dan badan saya konstan gendut jaya gitu sampe semester 8. Kemudian, waktu saya mulai kerja di Sby, entah kenapa badan ini jadinya nyusut. Kek karung beras dibolongin, lama-lama saya mengurus. Dan sampai sekarang saya tetep kurus. Kilo timbangan ngga pernah lebih dari 45. Kata Bapak, saya ini klo di zoom out bisa ilang.Saya uda coba minum susu tiap malem, yang ada mules2 klo pagi *perut alergi susu*. Disusul gejala-gejala mirip diare akut. Selain itu, saya juga uda nyoba makan malem2 yg banyak seikhlas-ikhlasnya. Tapi siyal, masih aja ngga naik-naik kiloannya. Temen-temen kantor bilang pada iri liat body saya yang flat. Nah saya ngiler liat mereka bisa chubby gitu. Entah harus gimana lagi. Secara lemak ngga jatuh dari langit, saya keknya emang harus usaha lebih lagi demi ningkatin kilo timbangan.Tapi harus gimana lagi yaa supaya bisa gendut???

Indonesia saya

Waks..BBM mo naik lagi. Sepertinya ada semacam komunitas tingkat atas yang bertugas khusus untuk mempersulit rakyat kecil di Indonesia. Kenapa? karena itu sumber power mereka. Kek batere hape yang butuh dicharge, mereka butuh BANGET ngeliat rakyat menderita. Sekalian jadi upaya pengurangan penduduk gitu kali ya, lha jadi tambah banyak gituh kasus harakiri di tivi. Dan trennya sekarang bunuh diri ngajak-ngajak. Ngajak anak, ngajak istri, ngajak suami, ngajak pacar *hihi klo ini mah basi*. Kenapa sih Indonesia? Kenapa sih kita? kondisi emang super rumit dan super sulit. Tapi bukan berarti kita harus super menyerah kan. Kalo semua nyerah, kapan bangkitnya. Padahal sekarang 100 tahun kebangkitan Indonesia, kok pada malah tengkurep semua? Semua harus tough, harus bersatu, yakin ada jalan keluar yang lebih baik di depan. Rakyat yang bersatu adalah kekuatan tak terkalahkan. Dan pihak yang berkuasa dan hobby menyalah-gunakan kekuasaan untuk perut sendiri harusnya mulai sadar. Lambat laun, keluarga mereka juga bakal kena imbas. Karena mereka menggerogoti rumah mereka sendiri, Indonesia. Saya tuh gemes ya liat berita yg katanya sekian persen rakyat mendukung kenaikan BBM jadi kenaikan itu tetep dilaksanain karena ada yng ngedukung. WHAT?!! Jangan tutup mata dwong harusnya. Liyat tuh gelombang demo dimana-mana, bunuh diri meraja lela, ibu-ibu pulang dari pasar pada stress semua gara-gara harga yang gila-gilaan. Apa perlu diswitch, yang berkuasa dan menyalah-gunakan kekuasaan jadi rakyat yang hidupnya super menderita gitu?sebulan aja. Liat, kuat apa ngga tuh orang. Indonesia ini kaya, rakyatnya banyak *ini asset loh*, natural resources melimpah, pemandangannya indah *another asset*…sayangnya koruptor juga melimpah.

Kapan ya Indonesia bangkit beneran?

(sudah) Selesai

Ngga sengaja melihat kembali ke masa lalu. And I cant believe i can make it throuh. Never realized that i already over it. Dan terkejut sendiri waktu sadar kalau sudah ngga terasa lagi yang dulu-dulu. Blank. Padahal dulu keknya bakal susah bgt lepas. Tapi ternyata…

Seperti air yang direbus. Mungkin kepala saya juga begitu. “Direbus oleh waktu”. Direbus sampai uap perasaan yang dulu ada, hilang hanyut terbawa angin. Dan waktu kepala saya sudah kosong, saya isi lagi dengan air yang baru. Semoga yang ini ngga menguap selama-lama yang saya kuat.

Not eficient & not effective..sounds like my ofc

Have you ever work in hell?nope, wrong question. Have you ever work in a place where you cant find ANYONE that seems qualified in their job. Have you ever feel very not satisfied with your work environment?well…for those question i have exactly one answer. I do. Ngga uenak banget. Banyak hal yang ngga sesuai dan menyimpang dari etos kerja dan “kebenaran lazim” yang terjadi disini. Blah, bikin mumet aja. Padahal kerjaanku sendiri ngga berat sama sekali. Terlalu ringan malah kadang. Tapi karena environment dan tools dan person yang ngga qualified itulah, jalan yang harusnya bisa sekali tempuh malah jadi muter-muter kek benang kusut. Ngga efektif. Ngga efisien. Pemborosan dimana-mana, boros kertas apalagi *hooi global warming hooy!*. Jadi katakanlah ada event gede yang bakalan diadain, kita pesen 3000 undangan ke percetakan, kita sebar itu undangan, dan kita tunggu tamu di hari H. Dan ternyata dong, yang datang ngga ada 300!. Terus..terus..yang 2700 lembar invitation ituh?iyah…benar…terbuang percuma. Malah kemaren masih keliatan satu tumpukan gt di salah satu meja. Okeh, menurut saya ini ngga apa, ASAL ada respon supaya kesalahan sama ngga terulang.Harusnya kan ditelaah, observasi napa yang datang seuprit banget gitu. Padahal uda pake ngedatengin artis segala gt kan. Nah dari observasi itu kan, management bisa buat event yang lebih baik dan lebih masuk akal lagi kedepannya. But, guess what?everybody seems standing still. Kejadian kek gini masih aja berulang di event yang baru-baru ini diadain dong. Walaupun sebenernya bukan departemen saya yang ngurusin ginian, ngeliat pola kerja dan work ethic yang kurang baik somehow get me frustrated.