how i get to work in Balikpapan

Ngga pernah kebayang di kepala saya ngejalanin hidup yang dipilihkan orang lain. Karena saya penganut aliran sejelek-jeleknya-at-least-ini-pilihan-saya. Jadi bisa dibayangin gimana mumetnya saya waktu saya di”paksa” go back home immediately. Padahal saya baru aja selesai wisuda. Padahal saya baru aja keterima kerja yang saya banget. Okeh, perusahaannya emang ngga saya banget. Tapi posisi designer grafis itu yang buat saya ngiler. Dan progress saya di sana so far so good. Giliran probasi abis dan gaji waktunya naik, saya malah harus cabut. Ini dilema banget deh. Jadi gini, bapak saya entah kenapa jadi sangat cemas menjelang saya wisuda. Mungkin karena saya sendirian di Surabaya. Yang ada saya disuruh buru-buru pulang aja ke Balikpapan. Saya kekeuh di Surabaya. Ngotot ngga mau balik sebelum menaklukkan Surabaya *ciyeh ciyeh*. Banyak alasan dikeluarin supaya saya balik secepatnya. Pertama, alasan ekonomi. Karena bapak sudah pensiun dipikir akan lebih ringan kalo duit bulanan saya dipangkas dan saya balik pulang. Kemudian alhamdulilah ngga ada 2 bulan saya keterima kerja dengan gaji yang cukup buat hidup mandiri dan menabung. Gagal tuh alasan ekonomi. Mereka ngga punya alasan lagi buat maksa saya pulang. Saya aman. Untuk sementara. Sampai datang kabar bapak sakit keras. Kakak yang menelepon saya bilang ibu mengabari kakak via telpon sambil menangis. Saya shock. Mengingat ibu termasuk tough-woman yang hampir ngga pernah kita lihat nangis, walaupun di telepon. Nah, waktu itu berdekatan sama libur lebaran. Saya awalnya kekeuh abis lebaran bakalan balik lagi ke Surabaya. No matter what happen. Tapi kemudian karena kabar itu saya jadi goyah. Mana yang harus saya duluin sih, ngejar cita-cita saya sejauh saya bisa….atau kembali ke pangkuan orang tua demi berbakti pada mereka. Jelang 3 minggu sebelum lebaran saya makin bingung. Kabar kesehatan bapak yang ngga kunjung membaik makin membuat saya bingung. Setelah berpikir lagi, dengan sangat berat saya putusin buat balik dan ninggalin Surabaya. Saya baru tahu, gitu ya rasanya kehidupan tercerabut dari genggaman. Karir yang saya baru bangun, teman yang selalu ada, cinta yang baru ditemukan……semua saya tinggalin begitu aja. Bahkan sampai 3 bulan sesudahnya *dan saya sudah bekerja di tempat lain* saya masih ngerasa gimanaa gitu tiap ingat. Masih ada rasa ngga ikhlas. Masih pengen balik lagi kesana. Dan jeleknya kalo uda stress banget, kadang saya malah nyari kambing hitam buat disalah-salahin. Padahal keputusan ini saya yang ambil. Harusnya no hard feeling.

Rasanya ini emang salah saya. Saya ngga siap waktu ngambil keputusan ini. Saya takut ngga berbakti sama orang tua, saya takut ngga punya waktu buat nyenengin mereka. Tapi saya juga kesal setengah mati mimpi saya tercerabut gitu aja. Ditambah lagi di hometown saya, kerjaan yang saya incer jarang banget. Dan vacancy yang butuh skill saya juga jarang karena disini lebih banyak nyari geolog ato mining engineer.

Saya berasa kejepit. Mau lari dari sini, tapi saya ngga pengen ngecewain orang tua. Tetap disini, batin saya tersiksa banget. Satu teman pernah bilang, saya menyerah sama keadaan. Mungkin benar. Saya terlalu sibuk nyalah-nyalahin orang lain, sibuk berandai-andai seandainya saya ngga balik pasti udah sukses disana. Terlalu sibuk sama itu semua, sampe saya lupa….selain punya power buat nyalahin orang lain, saya juga punya power buat ngebalik keadaan. Karena orang yang kuat sebenarnya adalah orang lemah yang bisa bangkit dari kesusahannya. Saya pengen jadi orang kek gitu. Saya udah berani ngambil keputusan balik pulang dengan segala konsekuensi. Jadi instead of whining and blaming everyone, saya harus nyari cara buat ngenaklukin kota ini *halah halah*. Tinggal merubah target dari Surabaya ke Balikpapan. Kalo disana saya bisa, kenapa disini engga?kan ngga ada kerja keras yang sia-sia. Well good luck for me then

Advertisements

About easyellow
yellow maniac girl who loves reading, brainstorming, dreaming,and blogging for sure.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: