Arti Angka IP Kuliah

Saya inget, dulu jaman semester satu saya belum terlalu berhasil. IP saya masih dibawah angka 3 yang bergengsi itu. Sempet down juga, soalnya temen-temen saya di kampus lain dengan suksesnya dapet IP tiga koma sekian di semester awal mereka. Sambil menghibur diri bahwa kampus saya standarnya emang lebih tinggi jadi dapet angka segitu emang lebih susah *hehew kesian deh*, saya terus belajar. Sampe ada semacam obsesi gitu. Ngeri ya, saya sendiri kadang juga heran saya bisa segitunya. Walopun ngga sampe jadi monster-pemburu-nilai yang haus darah gitu, tapi saya lumayan kuat nge-push diri sendiri buat ngeluarin the best in me di semester kedua saya. Dua minggu sebelum UTS ato UAS saya pasti uda prepare, nyicil belajar dikit-dikit, nyari tau tentang materi yang masih belum ngerti. Dan pas h-1 ujian saya pasti begadang selama yang saya pikir saya perlu. Pokoknya niat banget, fully prepared lah. Temen-temen kos bilang saya gigih banget belajar, ngotot dapet nilai bagus, bahkan kakak saya bilang hidup kok cuma buat kuliah *secara saya jomblo waktu itu*. Tapi saya bodo amat sama komen kek gitu. Saya malah ngga berasa belajar, tapi seperti berlomba. Entah sama siapa. Pokoknya obsesi ini ngebuat saya tambah gila-gilaan lagi belajar. Saya bisa stress banget klo ngga ngerti tentang suatu materi kuliah. Mungkin ini yang namanya kekuatan obsesi ya. Saya terobsesi banget buat dapet IP 3. Saya harus mastiin semua nilai saya “aman”. Meminimalkan kerikil yang ada di jalan menuju “3” itu. Sampe kemudian pas UAS, ada ujian yang nilai saya agak jeblok. Waktu itu kalo ngga salah sehari saya ujian 3, dan saya nganggep saya udah cukup belajar di mata kuliah itu. Which is totally wrong. Saya ngeremehin mata kuliah itu. Akhirnya waktu bagi IP *saya lagi liburan di Balikpapan meanwhile kampus saya di Surabaya*, temen saya yang ngambilin KHS saya nelpon dan bilang selamat, IP saya naik jadi 2,8!! Shock saya, setelah kerja super ngotot 6 bulan saya bahkan ngga bisa ngedapetin angka 3 yang super itu!Saking shock dan kecewanya malemnya saya langsung demam tinggi. Badan saya ternyata juga ngga terima. Sampe segitunya ya hehew

Akhirnya next term, saya lebih kalem. Lebih cuek tepatnya. Saya pikir cukuplah kemarin saya ngotot belajar sampe urat kerasa hampir putus gitu. Sekarang saya mo coba agak santai. Dan saya beneran lebih santai. Ngga ada lagi nyicil belajar. Tapi saya beneran merhatiin dosen dan langsung tanya saat itu juga klo ada yang ngga ngerti. Saya juga berusaha lebih sabar kalo belajar biar ngga gampang stress. Dan ini membantu lho, yah walopun tetep stress juga tapi ngga seintens dulu. Saya juga lebih rajin dan ngga malu buat kenalan sama anak satu kelas. Selain nyari contekan tugas lebih gampang, ini ngebuka link saya untuk nyari kelompok belajar. Kadang saya malah bisa titip absen sama mereka, sekalian pinjem fotokopi catatan kul. Hehe tuh kan, ini bukti saya beneran santai, soalnya saya mulai berani bolos. Dan mungkin usaha saya ini berhasil, IP saya semester itu termasuk perolehan IP paling tinggi dalam sejarah saya kuliah. Bahkan ngelebihi ekspetasi saya yang sampe ngiler kepengen IP 3 sampe hampir nyentuh 4. Dan rasanya beneran ajaib emang ya. Sesuatu yang dulu kita pengeeenn banget naujubilah, dan sangking desperate-nya, kerasa kek mimpi aja kalo bisa ngedapetin hal itu….eh, begitu udah di tangan rasanya gimana gitu ya. Agak terharu gitu, kerja keras kita emang ngga pernah sia-sia ya.

Advertisements

About easyellow
yellow maniac girl who loves reading, brainstorming, dreaming,and blogging for sure.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: