you moron!

Saat kita saya marah, selalu ada energi “lebih” yang siap tumpah-ruah didalam diri saya. Entah nggrundel sendiri, melempar barang, sampe tangan rasanya guateeell banget pengen ngebacok tuh orang. Energi “lebih”itu sifatnya secara default destrukti *at least buat saya*. Disinilah gunanya otak pada manusia. Otak ngga nangkring sembarangan di tengkorak kepala kita. Pelampiasan energi lebih itu difilter disono. Setidaknya gunakanlah pemberian Tuhan dengan baik. Jangan ga dipake dwong!

Nih moron, kadang ngga bisa make pemberian itu dengan baik. Sembarangan ngasi job order ke orang padahal, secara dia ga buta, dia tau pasti apa jabatan/posisi orang itu. Yang totally has nothing to do with the job he gave. Walopun nih orang ngerti dan bisa ngerjain tuh job order at least si moron kan punya moncong mirip mulut yang bisa bersuara, ngomong napa ke supervisornya nih orang. Nah, si orang ini juga lemot dan ngga tegas. Bisa aja dia ngabur dari jam lembur sinting-ga jelas-ga manusiawi model gitu. Tapi dianya juga ngga mikir gimana cara lepas dari moron-moron model gituh. Terlalu takut kalo dicap jelek lah, ngga qualified lah, ngga profesional lah. Peduli amat seh sama omongan orang. Lagian yang ngga prof itu ya si moron. Nyiksa orang pake acara lembur ga aturan gitu, masih musim ya jaman romusha. Udah gitu, dengan sintingnya dia ngabur buat belanja-belanji sementara orang penerima job order hampir berdarah matanya mantengin komputer yang not responding.Blah..ini yang gublug sapa yah.

Si orang penerima job order menyesal..kenapa dia ngga bales ngomel dan marah waktu moron ngomel sampe muntah darah via telpon. Kenapa dia ngga ngejelasin panjang lebar ke moron gendeng itu ya. Kenapa dia ngga bales teriak waktu si moron teriak, dan bales memaki waktu si moron mulai memaki.

Kualitas reaksi Anda terhadap yang membuat Anda marah, adalah penentu kelas Anda. (www.sahabatmuslim.com)

Dalam hati, dia tahu dia pengecut. Ngga berani ngomong langsung *kecuali kepepet*, ngedumel aja dibelakang bisanya. But at least its better than straightly revenge. Setidaknya ngga salah omong, ngga nambah keruh situasi. Pembenaran atas sifat pengecut? mungkin. Tapi at least *again*, dia ngga salah omong dan punya ruang lebih luas buat ngatur strategi ngadepin moron model gini. Hhh..hari gini anger management itu penting banget yah?

Magabut Day

Oowh malangnya diriku *dan temen kantor lainnya*. Secara Kamis+Jumat libur, semua umat manusia di kantor sepakat memanjatkan doa supaya Sabtu ini terjadi fenomena libur-hari-kejepit (secara 6 hari kerja kan). Sayang doa tidak terkabul, jadilah saya terdampar di kantor dimana seharusnya saya sedang leyeh-leyeh ato at least liat HBO. Dan kantor Sabtu ini jauh lebih menyerupai playgroup arena ketimbang office beneran. Karyawan lainnya pada ngerumpi, nyantai di lobby, ato kek saya ni..ngeblog hehe. Pada magabut semua nih. Makan gaji buta hohow. Aslinya ngga enak juga seh, ada tuntutan moral untuk profesional *tsah*. Lah tapi gimana, kerjaan juga ngga ada udah beres semua sedari pagi. Daripada ngerumpi ngga jelas (dimana bahan rumpiannya kurang menggetarkan hati), mending saya browsing ups..ngeblog. Setidaknya produktif lah hehe. Long live magabut!!

at 10:42 PM

Senengnya ya klo punya sisa benwit gede hehew.Malam ini saya berjaya mendownload lagu-lagu favorit yang uda seabad saya cariin ato lagu yang kebetulan terlintas sekilas di kepala. Lagi semangat 45 neliti link download mana yang mo dipake,eh ada mesej dari dia masuk. Setelah sesiangan perang dingin *via sms pastinya* akhirnya dia duluan yang ngontak saya.Padahal uda ada rencana grounded-menggrounded tadi.Tapi batal, agak luluh sama isi mesejnya *halah*. Jadilah terbalas itu mesej dengan nada mesra tapi kejam. Ngetik mesejnya juga ngga kepikiran gimana jadinya ntar.Pokoknya yang di kepala dikeluarin di mesej itu.Barusan saya baca ulang di kotak sent, iyah sih agak kejam.Tapi mo gimana lagi, daripada makan ati-jantung-rempela.Dan dia dengan mantapnya bungkam.Ngga ngebales.I send him another mesej yang lebih alus, lah dia juga seribu bahasa diemnya. Ya sudlah, saya lagi capek mikirin yang kek gini-ginian.So hun, silent mode on is useless for me now.Hoaahmm..tidur ah.

Tragedi Sabtu Sore

Oh..tenang, bukan saya yang ngalamin kok. Teman saya yang lagi apes. Sebenernya Cuma salah paham aja kok. Jadi saya dan beberapa teman tadi sepakat keluar kantor untuk suatu urusan kantor *ngga mungkin kan kita keluar kantor siang bolong buat ijab kabul di KUA setempat?*. Nah teman saya yang satu ini, panggil aja A, pengen ikutan. Dimana akar kesalahannya adalah si A keluar bukan untuk tujuan kantor tapi personal bussiness gitu. Kalo di perusahaan tempat saya kerja yang dulu, hampir mustahil kita orang kantor keluar secara santai tanpa beban. Pokoknya lumayan ketat deh disiplinnya. Nah di kantor yang sekarang…longgaaarrr selonggar-longgarnya. Saya aja dulu sempet culture shock *alah bahasanya* sama budaya ngantor mereka. Nyantai-nyantai-di-pantai gitu sistemnya. Enak sih enak, tapi kadang rasanya kek ada yang janggal aja di hati saya. Kebiasaan ketat terus jadi longgar rasanya agak aneh juga. Back to A. Sialnya, selama kita keluar kantor itu ternyata si A jadi buron kantor. Karena ada satu masalah sama kerjaannya yang menurut A tadi padahal udah beres. Percaya sih, kalo ngga masa dia berani keluar kantor tanpa beban gitu. Cuma namanya lagi apes ya. Begitu sampe TKP alias kantor, langsung deh “nyanyian” pulau kelapa meraung-raung. Waduh kesian juga, mana saya pas lagi di ruangan yang sama lagi. Buru-buru saya ngambil tas, matiin komputer, dan ambil langkah seribu cabut dari TKP. Ngga tega juga liat teman terbantai di depan mata tanpa bisa banyak membantu. Semoga aja ngga parah-parah banget kondisinya.

how i get to work in Balikpapan

Ngga pernah kebayang di kepala saya ngejalanin hidup yang dipilihkan orang lain. Karena saya penganut aliran sejelek-jeleknya-at-least-ini-pilihan-saya. Jadi bisa dibayangin gimana mumetnya saya waktu saya di”paksa” go back home immediately. Padahal saya baru aja selesai wisuda. Padahal saya baru aja keterima kerja yang saya banget. Okeh, perusahaannya emang ngga saya banget. Tapi posisi designer grafis itu yang buat saya ngiler. Dan progress saya di sana so far so good. Giliran probasi abis dan gaji waktunya naik, saya malah harus cabut. Ini dilema banget deh. Jadi gini, bapak saya entah kenapa jadi sangat cemas menjelang saya wisuda. Mungkin karena saya sendirian di Surabaya. Yang ada saya disuruh buru-buru pulang aja ke Balikpapan. Saya kekeuh di Surabaya. Ngotot ngga mau balik sebelum menaklukkan Surabaya *ciyeh ciyeh*. Banyak alasan dikeluarin supaya saya balik secepatnya. Pertama, alasan ekonomi. Karena bapak sudah pensiun dipikir akan lebih ringan kalo duit bulanan saya dipangkas dan saya balik pulang. Kemudian alhamdulilah ngga ada 2 bulan saya keterima kerja dengan gaji yang cukup buat hidup mandiri dan menabung. Gagal tuh alasan ekonomi. Mereka ngga punya alasan lagi buat maksa saya pulang. Saya aman. Untuk sementara. Sampai datang kabar bapak sakit keras. Kakak yang menelepon saya bilang ibu mengabari kakak via telpon sambil menangis. Saya shock. Mengingat ibu termasuk tough-woman yang hampir ngga pernah kita lihat nangis, walaupun di telepon. Nah, waktu itu berdekatan sama libur lebaran. Saya awalnya kekeuh abis lebaran bakalan balik lagi ke Surabaya. No matter what happen. Tapi kemudian karena kabar itu saya jadi goyah. Mana yang harus saya duluin sih, ngejar cita-cita saya sejauh saya bisa….atau kembali ke pangkuan orang tua demi berbakti pada mereka. Jelang 3 minggu sebelum lebaran saya makin bingung. Kabar kesehatan bapak yang ngga kunjung membaik makin membuat saya bingung. Setelah berpikir lagi, dengan sangat berat saya putusin buat balik dan ninggalin Surabaya. Saya baru tahu, gitu ya rasanya kehidupan tercerabut dari genggaman. Karir yang saya baru bangun, teman yang selalu ada, cinta yang baru ditemukan……semua saya tinggalin begitu aja. Bahkan sampai 3 bulan sesudahnya *dan saya sudah bekerja di tempat lain* saya masih ngerasa gimanaa gitu tiap ingat. Masih ada rasa ngga ikhlas. Masih pengen balik lagi kesana. Dan jeleknya kalo uda stress banget, kadang saya malah nyari kambing hitam buat disalah-salahin. Padahal keputusan ini saya yang ambil. Harusnya no hard feeling.

Rasanya ini emang salah saya. Saya ngga siap waktu ngambil keputusan ini. Saya takut ngga berbakti sama orang tua, saya takut ngga punya waktu buat nyenengin mereka. Tapi saya juga kesal setengah mati mimpi saya tercerabut gitu aja. Ditambah lagi di hometown saya, kerjaan yang saya incer jarang banget. Dan vacancy yang butuh skill saya juga jarang karena disini lebih banyak nyari geolog ato mining engineer.

Saya berasa kejepit. Mau lari dari sini, tapi saya ngga pengen ngecewain orang tua. Tetap disini, batin saya tersiksa banget. Satu teman pernah bilang, saya menyerah sama keadaan. Mungkin benar. Saya terlalu sibuk nyalah-nyalahin orang lain, sibuk berandai-andai seandainya saya ngga balik pasti udah sukses disana. Terlalu sibuk sama itu semua, sampe saya lupa….selain punya power buat nyalahin orang lain, saya juga punya power buat ngebalik keadaan. Karena orang yang kuat sebenarnya adalah orang lemah yang bisa bangkit dari kesusahannya. Saya pengen jadi orang kek gitu. Saya udah berani ngambil keputusan balik pulang dengan segala konsekuensi. Jadi instead of whining and blaming everyone, saya harus nyari cara buat ngenaklukin kota ini *halah halah*. Tinggal merubah target dari Surabaya ke Balikpapan. Kalo disana saya bisa, kenapa disini engga?kan ngga ada kerja keras yang sia-sia. Well good luck for me then

review jaman sekolah

Sekilas aja, dulu jaman SD saya termasuk jenis anak yang nyebelin. Entah kenapa, saya semasa SD lumayan pinter sampe beberapa guru sempat menganak-emaskan saya. Dan saya *yang masih kecil* mulai keenakan dan belagu. Lagian, watak saya yang kata ibu keras dan mau menang sendiri dengan sukses memperparah keadaan. Di SD dulu saya adalah bos kecil. Note, yang nyebelin hehe. Pokoknya semacam punya pengikut, dan punya musuh juga tentunya. Jagoan gitu ceritanya. Dicegat “enemy of the state” sepulang sekolah terus adu kelahi *pake adu tendang+jotos lho hehe* uda jadi makanan wajib sehari-hari. Nah, kemudian saya masuk SMP. Karena nilai saya lumayan saya bisa masuk ke SMP favorit di kota saya. Dan ternyata tuh smp punya sistem klasifikasi kelas. Jadi muridnya pada dikotak-kotakin berdasarkan otaknya. Jadi yang pinter-pinter masuk kelas unggulan 1, yang dibawahnya masuk kelas unggulan 2, begitu seterusnya. Jadi kelas unggulan terakhir *waktu itu nyampe unggulan 9* dihuni anak yang nilai NEM SD nya termasuk rendah. Kejam emang. Saya sendiri ditempatkan di unggulan 1. Ortu saya mungkin bangga anaknya di sekolah favorit kelas unggulan 1 pula. Tapi sayanya miris. Di kelas itu ada satu cewek yang kebetulan teman sebangku saya. Dan entah kenapa dia bengis sekali sama saya. Kalo saya inget lagi, kemungkinan besar dia sebel soalnya guru Inggris kita memang lumayan care sama saya. Dan lagian awal masuk SMP sifat nyebelin-bawaan dari-SD masih kental di saya. Giliran saya mulai nyadar kalo saya masih ngga ada apa-apanya sama temen saya yang lebih smart dan mulai beradaptasi, temen cewek saya *lets called her CutFit, don’t ask me why” memulai program kejamnya. Dia ngegencet saya. Jaman smp gitu kan, udah ada lo gencet-gencetan. Saya ngga ngerti, kali saya emang nyebelin banget ya dulu, tapi kenapa mereka sampe segitunya. Sekali aja saya dikasitau toh udah cukup. Tapi saya terus-terusan jadi bahan bulan-bulanan. Saya sering ditembokin pas istirahat. Ditembokin juga pas mo pulang. Sering banget dikucilin, jadi CutFit&the gank ngajak ato ngelarang temen saya yang lain ngedeketin saya. Saya juga sering disalah-salahin untuk sesuatu yang saya sendiri ngga ngerti kenapa saya yang disalahin. Kursi saya pernah dong dikasi kapur *jaman dulu belom pake whiteboard ya* tanpa setahu saya, walhasil rok biru smp saya jadi coreng moreng putih di bagian belakangnya. Next time, bawah meja saya yang dikapurin…jadi lutut saya yang putih sekarang. Ngga puas disitu, kadang pas saya ditembokin Cutfit ini ngedumel sambil nunjuk2 kepala saya! Kalo inget hal itu, saya sendiri heran kenapa ngga saya tonjok balik ya anak itu. Kenapa dulu saya lemah banget ya, dikerjain model gitu cuma nangis aja. Entah kenapa, tapi mungkin karena saya aslinya penakut dulu. COba sekarang kek gitu, saya tembokin ganti deh..sekalian dibeton kalo perlu hehe. Anw, masa-masa gelap ini membuat jaman SMP saya terlewat begitu saja tanpa kesan. Membentuk saya jadi ngga pede, kuper semasa SMA dan kesulitan untuk berteman. Sebagai pelarian saya jadi gila belajar. Mulai mengarah ke nerd. Waktu istirahat lebih suka saya habiskan ngerjain PR. Gila ya!padahal jaman kuliah saya ngerjain PR sepuluh menit sebelum dikumpulin. Kontras banget.

Jaman SMA, teman-teman saya lebih tulus. Beberapa jadi sahabat saya. Disini saya mulai berubah pelan-pelan. Lebih riang. Dan mulai ngga terlalu kuper. Walaupun masih agak nerd dan kadang aneh. Ngga ada lagi gencet-gencetan. Malah jaman SMA saya termasuk golden time of my life. Lots of good and bad memories happen which somehow ngebentuk karakter saya jadi lebih baik. Saya ngga nyesel ditembokin jaman SMP dulu. Mungkin emang harus gitu jalannya. Cutfit&The Gank, wherever you are..I already forgive you. Semoga kalian udah tobat ya hehe.

Arti Angka IP Kuliah

Saya inget, dulu jaman semester satu saya belum terlalu berhasil. IP saya masih dibawah angka 3 yang bergengsi itu. Sempet down juga, soalnya temen-temen saya di kampus lain dengan suksesnya dapet IP tiga koma sekian di semester awal mereka. Sambil menghibur diri bahwa kampus saya standarnya emang lebih tinggi jadi dapet angka segitu emang lebih susah *hehew kesian deh*, saya terus belajar. Sampe ada semacam obsesi gitu. Ngeri ya, saya sendiri kadang juga heran saya bisa segitunya. Walopun ngga sampe jadi monster-pemburu-nilai yang haus darah gitu, tapi saya lumayan kuat nge-push diri sendiri buat ngeluarin the best in me di semester kedua saya. Dua minggu sebelum UTS ato UAS saya pasti uda prepare, nyicil belajar dikit-dikit, nyari tau tentang materi yang masih belum ngerti. Dan pas h-1 ujian saya pasti begadang selama yang saya pikir saya perlu. Pokoknya niat banget, fully prepared lah. Temen-temen kos bilang saya gigih banget belajar, ngotot dapet nilai bagus, bahkan kakak saya bilang hidup kok cuma buat kuliah *secara saya jomblo waktu itu*. Tapi saya bodo amat sama komen kek gitu. Saya malah ngga berasa belajar, tapi seperti berlomba. Entah sama siapa. Pokoknya obsesi ini ngebuat saya tambah gila-gilaan lagi belajar. Saya bisa stress banget klo ngga ngerti tentang suatu materi kuliah. Mungkin ini yang namanya kekuatan obsesi ya. Saya terobsesi banget buat dapet IP 3. Saya harus mastiin semua nilai saya “aman”. Meminimalkan kerikil yang ada di jalan menuju “3” itu. Sampe kemudian pas UAS, ada ujian yang nilai saya agak jeblok. Waktu itu kalo ngga salah sehari saya ujian 3, dan saya nganggep saya udah cukup belajar di mata kuliah itu. Which is totally wrong. Saya ngeremehin mata kuliah itu. Akhirnya waktu bagi IP *saya lagi liburan di Balikpapan meanwhile kampus saya di Surabaya*, temen saya yang ngambilin KHS saya nelpon dan bilang selamat, IP saya naik jadi 2,8!! Shock saya, setelah kerja super ngotot 6 bulan saya bahkan ngga bisa ngedapetin angka 3 yang super itu!Saking shock dan kecewanya malemnya saya langsung demam tinggi. Badan saya ternyata juga ngga terima. Sampe segitunya ya hehew

Akhirnya next term, saya lebih kalem. Lebih cuek tepatnya. Saya pikir cukuplah kemarin saya ngotot belajar sampe urat kerasa hampir putus gitu. Sekarang saya mo coba agak santai. Dan saya beneran lebih santai. Ngga ada lagi nyicil belajar. Tapi saya beneran merhatiin dosen dan langsung tanya saat itu juga klo ada yang ngga ngerti. Saya juga berusaha lebih sabar kalo belajar biar ngga gampang stress. Dan ini membantu lho, yah walopun tetep stress juga tapi ngga seintens dulu. Saya juga lebih rajin dan ngga malu buat kenalan sama anak satu kelas. Selain nyari contekan tugas lebih gampang, ini ngebuka link saya untuk nyari kelompok belajar. Kadang saya malah bisa titip absen sama mereka, sekalian pinjem fotokopi catatan kul. Hehe tuh kan, ini bukti saya beneran santai, soalnya saya mulai berani bolos. Dan mungkin usaha saya ini berhasil, IP saya semester itu termasuk perolehan IP paling tinggi dalam sejarah saya kuliah. Bahkan ngelebihi ekspetasi saya yang sampe ngiler kepengen IP 3 sampe hampir nyentuh 4. Dan rasanya beneran ajaib emang ya. Sesuatu yang dulu kita pengeeenn banget naujubilah, dan sangking desperate-nya, kerasa kek mimpi aja kalo bisa ngedapetin hal itu….eh, begitu udah di tangan rasanya gimana gitu ya. Agak terharu gitu, kerja keras kita emang ngga pernah sia-sia ya.